Aktris Cicely Tyson, pemenang Emmy dan Tony yang inovatif, meninggal pada usia 96 tahun

Aktris Cicely Tyson, pemenang Emmy dan Tony yang inovatif, meninggal pada usia 96 tahun


Oleh Reuters 2 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Bill Trott

Aktris Cicely Tyson, yang mengkhususkan diri dalam menggambarkan wanita kulit hitam yang kuat yang terjebak dalam perjuangan hidup selama 60 tahun karirnya yang menghasilkan tiga Emmy dan Tony Award, meninggal pada Kamis di usia 96 tahun, kata manajernya dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada penyebab kematian yang diberikan. Tyson baru-baru ini menyelesaikan memoar, “Just As I Am,” yang dirilis minggu ini.

Penampilan Tyson yang paling dipuji datang dalam karya sejarah seperti film “Sounder” tahun 1972 di mana ia berperan sebagai istri seorang petani penggarap Louisiana. Film itu membuat Tyson mendapatkan satu-satunya nominasi Academy Award, tetapi dia menerima Oscar kehormatan pada November 2018.

Dia juga memenangkan dua Emmy untuk film TV yang sama, “The Autobiography of Miss Jane Pittman” – satu untuk aktris terbaik dalam miniseri atau film dan satu untuk aktris tahun ini. Film tahun 1974 meliput kehidupan wanita dari perbudakan hingga 1960-an.

Tyson mengambil Emmy lagi 20 tahun kemudian untuk “Janda Konfederasi Hidup Tertua yang Menceritakan Semua.” Sembilan nominasi Emmy lainnya termasuk memerankan Binta, ibu dari budak Kunta Kinte dalam miniseri inovatif 1977 “Roots,” istri Pendeta Martin Luther King Jr., Coretta, dalam “King,” dan pendidik inspiratif dalam ” Kisah Marva Collins. “

Manajernya, Larry Thompson, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Tyson “menganggap memoar barunya sebagai pohon Natal yang dihiasi dengan semua ornamen kehidupan pribadi dan profesionalnya.”

“Hari ini dia menempatkan ornamen terakhir, Bintang, di atas pohon,” tambahnya.

Karier Tyson berkembang pesat bahkan di usia 80-an. Pada 2011, dia adalah bagian dari ansambel film yang sangat dipuji “The Help” dan pada 2013, pada usia 88, dia memenangkan Tony untuk kebangkitan Broadway dari “The Trip to Bountiful,” kisah seorang wanita yang kembali ke kampung halamannya yang kecil. Ini adalah pertama kalinya dia di Broadway dalam 30 tahun.

Bahkan setelah menginjak usia 90 tahun, Tyson tetap sibuk. Pada 2015, dia sering membintangi kolaborator James Earl Jones dalam kebangkitan Broadway dari drama dua orang “The Gin Game.”

The New York Times mengatakan Tyson dan Jones, yang terakhir kali tampil di Broadway hampir 50 tahun sebelumnya, membuktikan “bahwa bakat hebat itu abadi dan selalu bermanfaat”.

Pada Februari 2019 di usia 94, Tyson menjadi sampul majalah Time edisi “The Art of Optimism” dan seorang pewawancara bertanya apakah dia telah mempertimbangkan untuk pensiun. “Dan melakukan apa?” adalah tanggapannya.

Tyson mengatakan dia menggunakan karirnya untuk menangani masalah-masalah yang penting baginya, seperti ras dan gender.

“Saya menyadari sejak dini ketika saya ditanyai pertanyaan tertentu atau diperlakukan dengan cara tertentu bahwa saya perlu menggunakan karier saya untuk mengatasi masalah itu,” katanya dalam wawancara majalah People pada 2015.

Tyson mengatakan kepada CBS bahwa dia melihat hierarki Hollywood sebagai tangga dengan pria kulit putih di puncak, diikuti oleh wanita kulit putih dan pria kulit hitam. Wanita kulit hitam ada di bagian bawah.

“Dan kami berpegang pada anak tangga terakhir,” katanya. “Dan tinju itu diinjak oleh ketiga orang di atas dan kita masih bertahan.”

Aktris Viola Davis mengatakan dia “terpukul” oleh berita kematian Tyson, yang berperan sebagai ibu dari karakter Davis dalam drama hukum TV “How to Get Away with Murder” dari 2015 hingga 2020.

“Kamu adalah segalanya bagiku!” Tulis Davis di Instagram. “Kamu membuatku merasa dicintai, dilihat, dan dihargai di dunia di mana masih ada jubah tak terlihat bagi kami para gadis cokelat hitam.”

LeVar Burton, yang memerankan Kunta Kinte dalam “Roots,” memuji “Ibu layar pertamanya”.

“Keanggunan, kehangatan, keindahan, kebijaksanaan, gaya, dan keanggunan yang berlimpah,” tulis Burton di Twitter. “Dia anggun saat mereka datang.”

Tyson lahir pada bulan Desember 1924 di New York dan dibesarkan di lingkungan kota Harlem, putri seorang imigran dari Hindia Barat.

Dia adalah seorang sekretaris dan model sebelum mengambil pekerjaan akting di tahun 1950-an. Pada awal 1960-an, dia menjadi salah satu aktor kulit hitam pertama yang muncul secara teratur di televisi AS, berperan sebagai sekretaris George C. Scott di serial “East Side, West Side.”

Salah satu peran tahap awalnya adalah di “The Blacks,” sebuah produksi di luar Broadway tentang balapan yang membantu meningkatkan karier Jones, Maya Angelou, Louis Gossett Jr., Godfrey Cambridge, dan Roscoe Lee Brown.

Tyson mengambil bagian sebagai pelacur dalam dua drama lainnya pada 1960-an sebelum memutuskan untuk membela diri.

“Setelah itu, saya ditawari peran sebagai pelacur lain dan saya berkata tidak karena saya tidak ingin mendapatkan typecast dan karena itu merendahkan wanita kulit hitam,” katanya kepada New York Times.

Tyson dianugerahi Presidential Medal of Freedom oleh Barack Obama pada 2016. Ketika dia diberikan penghargaan Kennedy Center Honor pada Desember 2005, pembuat film-penulis Tyler Perry berkata: “Dia memilih untuk memberdayakan kami ketika kami bahkan tidak tahu itu mungkin untuk diberdayakan. Cicely menolak untuk mengambil peran yang tidak akan memperbaiki kemanusiaan. “

Tyson menikah dengan legenda terompet jazz Miles Davis dari tahun 1981 hingga 1988 dan Davis, yang meninggal pada tahun 1991, menempatkannya di sampul albumnya “Sorcerer.”

Pernikahan mereka berbatu-batu, bermasalah dengan laporan tentang tuduhan perzinaan, kekerasan dalam rumah tangga dan penyalahgunaan zat. Tetapi dalam wawancara tahun 2015 dengan CBS, Tyson berkata: “Saya tidak benar-benar membicarakannya tetapi saya akan mengatakan ini: Saya menghargai setiap momen yang saya miliki dengannya.”


Posted By : Keluaran HK