Bagaimana kita bisa menemukan jalan kembali ke alam liar

Bagaimana kita bisa menemukan jalan kembali ke alam liar


Oleh Reporter Staf 24 April 2021

Bagikan artikel ini:

Andrew Plumptre

Beberapa hal membuat ahli biologi lebih bersemangat daripada merenungkan bagian-bagian dunia yang masih relatif bebas dari kerusakan manusia.

Selama 30 tahun terakhir, para ilmuwan yang bermaksud melindungi keanekaragaman hayati bumi telah berupaya untuk mengabadikan target untuk melestarikan dan memperluas area hutan belantara yang tersisa ini.

Tapi apa sebenarnya alam liar itu, dan bagaimana kita tahu saat kita menemukannya?

Kebanyakan orang akan menelepon ke mana saja yang terpencil dan dengan sedikit penduduk manusia di alam liar, tetapi bagi para ilmuwan, ini lebih rumit. Sebagian besar definisi ilmiah tentang alam liar berpusat pada konsep “keutuhan”. Jika struktur dasar sebuah habitat, seperti hutan, masih utuh dan hanya ada sedikit bukti mengenai dampak manusia, maka sering dianggap hutan belantara.

Studi yang dilakukan selama dekade terakhir telah mencoba memetakan bagaimana ekosistem utuh berada dalam skala global menggunakan citra satelit. Perkiraan mereka menunjukkan bahwa antara 20% dan 40% permukaan tanah planet dapat dianggap utuh secara ekologis.

” Tapi apa yang bisa dideteksi oleh satelit adalah ukuran yang buruk tentang seberapa liar habitat sebenarnya. Di bawah tajuk yang tampaknya masih utuh, punahnya mamalia dan burung besar melalui perburuan dan masuknya spesies dan penyakit invasif telah mengikis keanekaragaman hayati di kawasan hutan belantara dunia.

Dalam sebuah studi baru, saya dan kolega saya menggunakan definisi berbeda tentang ekosistem utuh yang mempertimbangkan apakah semua spesies yang diketahui terjadi di suatu daerah masih ada dan apakah mereka cukup melimpah untuk memainkan peran ekologisnya, seperti predator puncak atau benih. pendispersi.

Kami menetapkan patokan pada AD1500, yang berarti bahwa hanya bagian dunia yang secara ekologis utuh seperti 500 tahun yang lalu – dengan spesies yang sama pada tingkat kelimpahan yang sama – dapat dianggap alam liar.

Kami menemukan bahwa hanya 2,8% dari permukaan tanah planet yang cocok dengan deskripsi ini. Tambalan ini, masing-masing 10.000 km² atau lebih besar, tersebar di berbagai tempat di seluruh dunia. Mereka termasuk Taman Nasional Nouabale-Ndoki di Kongo, Serengeti-Ngorongoro di Tanzania, wilayah adat Alto Rio Negro di hutan Amazon, Great Siberian Polynya di Rusia utara dan Taman Nasional Kawésqar di Chili selatan. Ini adalah tempat yang sangat langka dan khusus yang harus dilestarikan, tetapi hanya 11% yang termasuk dalam kawasan lindung.

Hanya sebagian kecil dari ekosistem daratan Bumi yang masih utuh seperti 500 tahun yang lalu. Apa yang mungkin diperlukan untuk memulihkannya?

Jelas, di mana suatu spesies telah punah, alam liar asli tidak dapat dihidupkan kembali. Tetapi di mana spesies telah dimusnahkan secara lokal tetapi bertahan di tempat lain, ada harapan untuk memulihkan keutuhan ekosistem dengan memperkenalkan kembali spesies.

Ini akan membutuhkan komitmen yang signifikan dari pemerintah dan badan multinasional, karena pelepasan kembali bisa mahal dan sulit. Ancaman asli terhadap satwa liar harus dihilangkan untuk memastikan keberhasilan.

Namun kami memperkirakan bahwa ekosistem dengan komunitas satwa liar pada tingkat kelimpahan dan aktivitas historis dapat dipulihkan hingga 20% dari daratan Bumi. Berfokus pada wilayah dunia di mana habitat tampak utuh dari citra satelit, kami mengidentifikasi tempat-tempat di mana lima atau kurang spesies hewan besar telah hilang dan tempat yang memungkinkan untuk dikembalikan.

Misalnya, beberapa kawasan lindung di Lembah Kongo telah kehilangan gajah hutan, tetapi kawasan ini masih cukup luas dan terpencil serta memiliki banyak habitat yang utuh untuk mendukung spesies ini. Memperkenalkan kembali gajah di sini bisa berhasil jika perburuan dapat dikendalikan.

Saat dunia mempertimbangkan kerangka kerja baru untuk mengelola keanekaragaman hayati, misalnya Konvensi Keanekaragaman Hayati PBB pada bulan Oktober, integritas ekosistem muncul sebagai tujuan penting. PBB juga menyebut tahun 2020-an sebagai “dekade restorasi”, ketika upaya nasional harus beralih ke pemulihan habitat yang terdegradasi.

Memperbaiki habitat yang paling rusak di dunia tidak diragukan lagi penting, tetapi ada peluang untuk memulihkan habitat yang relatif utuh menjadi sesuatu yang menyerupai kejayaan mereka sebelumnya. Alih-alih hanya melestarikannya, mari kita berambisi dan mencoba memperluas tambalan langka dan asli ini dengan memperkenalkan kembali hewan yang telah lama hilang. Jika berhasil, situs utuh ini dapat berfungsi sebagai pengingat yang tak ternilai tentang apa yang telah hilang dari dunia lain, dan tolok ukur yang berguna untuk mengukur apa yang benar-benar liar.

  • The Conversation. Plumptre berasal dari Institut Konservasi Cambridge, Universitas Cambridge

The Independent pada hari Sabtu


Posted By : SGP Prize