Efek jangka panjang Covid-19 pada bayi belum terlihat, kata para peneliti

Efek jangka panjang Covid-19 pada bayi belum terlihat, kata para peneliti


Oleh IANS 55m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Para ilmuwan telah mengklaim bahwa pada akhir tahun 2020, sekitar 300.000 bayi dapat lahir dari ibu yang terinfeksi SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Developmental Origins of Health and Diseases, mengungkapkan bahwa paparan Covid-19 dapat menimbulkan risiko bagi kesehatan dan penuaan individu yang bahkan belum lahir.

“Jutaan lagi akan lahir dalam keluarga yang telah mengalami stres dan pergolakan luar biasa akibat pandemi bahkan jika mereka sendiri belum terinfeksi,” kata penulis studi dari University of Southern California (USC) di AS.

Sementara efek jangka panjang Covid-19 pada bayi belum terlihat, para peneliti dapat menemukan beberapa wawasan dari masa lalu, termasuk pandemi flu 1918 dan penyakit virus korona sebelumnya seperti SARS pada 2002 dan MERS pada 2012.

“Pandemi influenza 1918 memiliki dampak jangka panjang pada kelompok yang terpapar di dalam rahim, yang mengalami kematian orang dewasa lebih awal dan lebih banyak diabetes, penyakit jantung iskemik dan depresi setelah usia 50 tahun,” kata penulis studi Caleb Finch dari USC.

“Ada kemungkinan bahwa pandemi Covid-19 juga akan berdampak jangka panjang pada kohort yang berada di dalam rahim selama pandemi, dari paparan infeksi ibu dan / atau tekanan lingkungan pandemi,” tambah Finch.

Infeksi virus ibu dapat mempengaruhi janin melalui beberapa jalur, dari transmisi langsung melalui plasenta hingga respon inflamasi yang mengganggu metabolisme dalam rahim dan secara negatif mempengaruhi pertumbuhan.

Sementara penularan langsung dari ibu-janin virus dan cacat lahir yang parah tampaknya jarang terjadi selama wabah virus korona sebelumnya, ada peningkatan dalam kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah selama wabah influenza SARS 2002 dan 2009 H1N1, yang merupakan konsekuensi yang mungkin dari peningkatan peradangan.

Sementara penelitian tentang Covid-19 dan kehamilan masih dalam tahap awal, sudah ada beberapa hasil yang mengkhawatirkan yang perlu dilihat lebih dekat dalam penelitian yang sedang berlangsung, tulis para penulis.

Peningkatan angka kelahiran prematur mungkin terkait dengan infeksi SARS-CoV-2 ibu, dan penelitian lain menunjukkan bahwa penyakit parah berkorelasi dengan risiko lebih tinggi lahir mati.

Bahaya potensial lainnya, termasuk peningkatan risiko penggumpalan darah yang disebabkan oleh kehamilan dan Covid-19 yang parah, juga perlu diteliti lebih lanjut.

“Kami menyarankan bahwa untuk menangkap konsekuensi pajanan virus dalam rahim untuk perkembangan masa kanak-kanak dan kesehatan orang dewasa, penelitian kohort kelahiran Covid-19 mempertimbangkan pengumpulan data langsung dari ibu, janin, neonatus, dan plasenta,” tim mencatat.


Posted By : Result HK