Facebook menghadapi tuntutan hukum yang dapat memaksa penjualan Instagram dan WhatsApp

Facebook menghadapi tuntutan hukum yang dapat memaksa penjualan Instagram dan WhatsApp


Oleh Reuters 6 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Diane Bartz, Nandita Bose dan Katie Paul

Washington – Facebook Inc dapat dipaksa untuk menjual aset berharganya WhatsApp dan Instagram setelah Komisi Perdagangan Federal AS dan hampir setiap negara bagian AS mengajukan tuntutan hukum terhadap perusahaan media sosial tersebut, dengan mengatakan pihaknya menggunakan strategi “beli atau kubur” untuk menangkap saingan dan mempertahankannya. pesaing yang lebih kecil di teluk.

Dengan pengajuan tuntutan hukum kembar pada hari Rabu, Facebook menjadi perusahaan teknologi besar kedua yang menghadapi tantangan hukum besar tahun ini setelah Departemen Kehakiman AS menggugat Google Alphabet Inc pada bulan Oktober, menuduh perusahaan senilai $ 1 triliun tersebut menggunakan kekuatan pasarnya untuk menangkis. saingan.

Tuntutan hukum tersebut menyoroti konsensus bipartisan yang berkembang untuk meminta pertanggungjawaban Big Tech atas praktik bisnisnya dan menandai momen kesepakatan langka antara pemerintahan Trump dan Demokrat, beberapa di antaranya telah menganjurkan pembubaran Google dan Facebook.

Keluhan pada hari Rabu menuduh Facebook membeli saingannya, dengan fokus khusus pada akuisisi sebelumnya atas aplikasi berbagi foto Instagram seharga $ 1 miliar pada tahun 2012 dan aplikasi perpesanan WhatsApp seharga $ 19 miliar pada tahun 2014.

Regulator federal dan negara bagian mengatakan akuisisi harus dibatalkan – sebuah langkah yang kemungkinan akan memicu tantangan hukum yang panjang karena kesepakatan telah disetujui beberapa tahun sebelumnya oleh FTC.

“Selama hampir satu dekade, Facebook telah menggunakan dominasi dan kekuatan monopoli untuk menghancurkan saingan yang lebih kecil, memadamkan persaingan, semua dengan mengorbankan pengguna sehari-hari,” kata Jaksa Agung New York Letitia James atas nama koalisi 46 negara bagian, Washington, DC dan Guam. Alabama, Georgia, South Carolina dan South Dakota tidak berpartisipasi dalam gugatan tersebut.

James mengatakan perusahaan memperoleh saingan sebelum mereka dapat mengancam dominasi perusahaan.

Penasihat umum Facebook Jennifer Newstead menyebut tuntutan hukum itu “sejarah revisionis” dan mengatakan undang-undang antimonopoli tidak ada untuk menghukum “perusahaan yang sukses.” Dia mengatakan WhatsApp dan Instagram telah berhasil setelah Facebook menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan aplikasi.

“Pemerintah sekarang menginginkan penyelesaian, mengirimkan peringatan mengerikan kepada bisnis Amerika bahwa tidak ada penjualan yang final,” kata Newstead.

Newstead juga meragukan dugaan kerugian yang disebabkan oleh Facebook, dengan alasan bahwa konsumen mendapat manfaat dari keputusannya untuk membuat WhatsApp gratis, dan saingan seperti YouTube, Twitter dan WeChat “baik-baik saja” tanpa akses ke platform pengembangnya.

Dalam sebuah posting di platform diskusi internal Facebook, Kepala Eksekutif Mark Zuckerberg mengatakan kepada karyawan bahwa dia tidak mengantisipasi “dampak apa pun pada tim atau peran individu” sebagai akibat dari tuntutan hukum, yang katanya adalah “satu langkah dalam proses yang dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk bermain secara keseluruhan. “

Komentar dimatikan untuk posting Zuckerberg, serta untuk posting lain tentang tuntutan hukum yang dibagikan oleh Newstead dan Chief Privacy Officer untuk Produk Michel Protti, menurut salinan yang dilihat oleh Reuters. Newstead juga memperingatkan karyawan untuk tidak memposting tentang kasus tersebut.

Facebook tidak segera menanggapi pertanyaan tentang postingan tersebut.

PERANG PROTRAK

Zuckerberg mengatakan kepada karyawan pada Juli bahwa Facebook akan “pergi ke tikar” untuk melawan tantangan hukum untuk membubarkan perusahaan, menyebutnya sebagai ancaman “eksistensial”, menurut audio pertemuan internal perusahaan yang diterbitkan oleh The Verge.

Meskipun solusi putus cinta jarang terjadi, beberapa ahli antimonopoli mengatakan kasus tersebut sangat kuat mengingat pernyataan yang memberatkan oleh Zuckerberg yang diambil dari dokumen Facebook sendiri, seperti email tahun 2008 di mana dia mengatakan “lebih baik membeli daripada bersaing.”

Pakar lain seperti Seth Bloom dari Bloom Strategic Counsel mengatakan pengaduan FTC “secara signifikan lebih lemah” daripada gugatan DOJ terhadap Google.

“Kami berbicara tentang akuisisi yang berusia enam atau delapan tahun dan akan sulit bagi pengadilan untuk memerintahkan divestasi beberapa tahun lalu,” kata Bloom.

Kekhawatiran serupa juga diutarakan oleh investor.

“Saya tidak tahu apakah FTC atau DOJ akan berhasil membubarkan Facebook. Saya berasumsi hal ini akan diseret ke pengadilan karena FB membela diri,” kata Daniel Morgan, manajer portofolio di Synovus Trust di Atlanta, Georgia. .

Tuntutan hukum tersebut adalah kasus antitrust terbesar dalam satu generasi, sebanding dengan gugatan terhadap Microsoft Corp pada tahun 1998. Pemerintah federal akhirnya menyelesaikan kasus tersebut, tetapi perselisihan pengadilan selama bertahun-tahun dan pengawasan yang diperpanjang mencegah perusahaan tersebut menggagalkan pesaing dan dikreditkan dengan membersihkan jalan. untuk pertumbuhan internet yang eksplosif.

Bulan lalu, Facebook mengatakan akan membeli layanan pelanggan start-up Kustomer, dalam akuisisi yang menurut Wall Street Journal menilai Kustomer sebesar $ 1 miliar.

Facebook juga membeli Giphy, situs web populer untuk membuat dan berbagi gambar animasi, atau GIF, pada bulan Mei. Akuisisi itu telah menarik pengawasan dari pengawas kompetisi Inggris Raya.

Saham Facebook turun sebanyak 3% setelah berita tersebut sebelum mengupas kerugian menjadi ditutup turun 1,9%.

REUTERS


Posted By : SGP Prize