Formula Satu menyambut baik kembalinya nama Schumacher

Formula Satu menyambut baik kembalinya nama Schumacher


Oleh AFP 15 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

PARIS – Bagi pemenang kejuaraan dunia Formula Dua, melangkah ke F1 adalah kemajuan alami yang biasanya tidak mengangkat alis – tetapi ketika pembalap itu membawa nama terkenal, semuanya pasti akan sedikit berbeda.

Mick Schumacher, putra dari juara dunia tujuh kali Michael, adalah pembalap muda yang menjadi sorotan saat dia melakukan debut Formula Satu untuk Haas di Bahrain pada hari Minggu, tetapi dia benar-benar pantas mendapatkan dorongannya.

Setelah memulai karirnya di karting, Mick kemudian memenangkan kejuaraan Formula 3 Eropa pada tahun 2018 dan gelar Formula Dua pada tahun 2020.

Bukan CV yang buruk untuk seorang pria muda yang berusia 22 tahun pada hari Senin.

BACA JUGA: ‘Tidak Mudah Menjadi Anak’: Nico Rosberg Peringatkan Mick Schumacher Jelang Debut F1

Namun pekan ini, keributan di sekitarnya akan bergema dengan pengingat ayahnya yang balapan terakhir dalam karir gemerlapnya datang di Brasil pada akhir musim 2012.

Michael Schumacher yang berusia 52 tahun tidak pernah terlihat di depan umum selama lebih dari tujuh tahun setelah kecelakaan ski, yang disaksikan oleh Mick, di Pegunungan Alpen Prancis membuatnya mengalami cedera otak yang parah.

Tapi dia tetap menjadi batu ujian bagi putranya.

“Saya benar-benar melihat apa yang dia capai, dan saya mencoba untuk belajar darinya,” kata Mick pada bulan Februari.

Bagi generasi muda yang datang terlambat untuk melihat Michael beraksi, atau mereka yang hanya mengingatnya dari comebacknya yang mengecewakan dengan Mercedes, mudah untuk melupakan bagaimana Schumacher mendominasi olahraga seperti halnya Lewis Hamilton hari ini.

Dia memenangkan dua gelar bersama Benetton sebelum pindah besar ke Ferrari dengan siapa dia memenangkan lima gelar lagi.

“Dia sudah jadi patokan sejak lama dan bagi saya dia masih jadi patokan, jadi saya akan selalu merujuknya,” kata Mick.

“Itu di sisi olahraga, dan di sisi manusia, saya akan selalu mengagumi bagaimana konsistensinya selama bertahun-tahun dan bagaimana dia menjaga kakinya tetap di tanah.

“Itu adalah sesuatu yang sangat saya hargai, tetapi juga sesuatu yang dapat saya pelajari dan bawa sepanjang karier saya.”

‘Tidak mudah’

Mantan juara dunia Nico Rosberg, yang ayahnya, Keke, memenangi gelar pada 1982, 24 tahun sebelum ia memulai debutnya di F1, menyoroti tekanan ekstra yang akan dihadapi Mick karena memiliki ayah yang terkenal.

“Tidak mudah menjadi ‘putra’,” kata Rosberg kepada situs Sport1.

“Dan dengan Mick, itu 10 kali lebih sulit, karena era Michael belum lama ini dan dia jauh lebih sukses.

“Saya berharap Mick bisa mengesampingkan itu dan berkonsentrasi dengan baik pada pekerjaannya – karena jika tidak, itu akan menghilangkan banyak kesenangan.”

Bahkan tanpa tekanan sorotan, itu tidak akan pernah menjadi pintu masuk yang mudah bagi Mick.

Tim Haas-nya kemungkinan akan tampil di tengah dan belakang paket sementara rekan setimnya, sesama rookie Nikita Mazepin mungkin menghadapi tekanan yang lebih besar.

BACA JUGA: Mick Schumacher bangga mengikuti jejak ayahnya di F1

Ia juga merupakan ‘putra’ meski bukan aristokrasi Formula Satu. Sebaliknya, ayah miliardernya Dmitry Mazepin adalah direktur non-eksekutif perusahaan Rusia Uralkali, yang merupakan mitra utama tim Haas.

Namun, ada kemungkinan bagus bahwa Mick akan tampil lebih baik daripada ayahnya ketika dia tampil untuk Jordan di Grand Prix pertamanya di Belgia pada tahun 1991.

Michael Schumacher melakukannya dengan cemerlang untuk lolos di urutan ketujuh tetapi kopling yang gagal berarti dia tidak berhasil melewati putaran pembukaan balapan itu sendiri.

Apakah dia akan mendekati 91 kemenangan balapan dan tujuh gelar dunia, hanya waktu yang akan menjawabnya. Tidak ada tekanan sama sekali.

AFP


Posted By : Result SGP