Gereja ECG mengimbau anggotanya untuk tidak membuat pernyataan di media sosial, mengikuti wawancara

Gereja ECG mengimbau anggotanya untuk tidak membuat pernyataan di media sosial, mengikuti wawancara


Oleh Goitsemang Tlhabye 4 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Pretoria – Kantor nasional gereja Gathering Kristen Tercerahkan (ECG) telah mendesak anggotanya untuk menahan diri dari membuat pernyataan kasar di media sosial atau mengambil wawancara mengenai kasus terhadap “orang tua rohani” mereka.

Pendeta Sam Dulungana dari Gereja ECG, dipimpin oleh nabi yang memproklamirkan diri, Shepherd Bushiri, berbicara di luar Pengadilan Magistrate Pretoria sebelum aplikasi jaminan hari ini.

Terdakwa, Willah Mudolo, Zethu Mudolo, Bushiri, istrinya Mary dan Landiwe Sindani, akan tampil bersama untuk pertama kalinya sejak penangkapan masing-masing.

Dulungana berterima kasih kepada para anggota atas dukungan yang tak tergoyahkan kepada nabi dan meminta meskipun semua orang ingin menunjukkan dukungan mereka, mereka tidak boleh membuat pernyataan atas nama gereja – terutama membuat postingan di media sosial yang dapat ditafsirkan sebagai penghasutan kekerasan.

Dia berkata bahwa mereka memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Bushiri sebelum hadir di pengadilan dan telah mengirimkan ucapan terima kasih dan tetap bersemangat tinggi.

Para pemimpin gereja juga meminta anggotanya untuk terus berdemonstrasi dengan damai sambil juga memastikan mereka mematuhi peraturan keselamatan dengan tetap mengenakan topeng mereka setiap saat, tetapi juga memastikan jarak fisik.

Kelimanya ditangkap karena diduga terlibat penipuan dan pencucian uang senilai total R102 juta.

Pasangan Mudolo ditangkap pada 17 Oktober dan Bushiri, istrinya, dan Sindani ditangkap tiga hari kemudian.

Anggota gereja terus berdoa, menyanyi dan menyanyikan lagu Perjuangan di luar pengadilan; dengan kontingensi besar dari tim keamanan gereja mencoba untuk memastikan anggota tidak mengganggu anggota masyarakat lainnya yang mencoba mengakses gedung pengadilan.

Pretoria News


Posted By : Singapore Prize