Hasil, bukan usia, faktor kunci bagi Roger Federer

Hasil, bukan usia, faktor kunci bagi Roger Federer


Oleh Reuters 36m yang lalu

Bagikan artikel ini:

MELBOURNE – Hasil Roger Federer pada 2021 lebih mungkin daripada tonggak usia mana pun untuk menentukan kapan kariernya yang gemerlap berakhir, kata Todd Woodbridge dari Australia, yang berpikir master Swiss itu mungkin masih memiliki kemenangan Wimbledon lagi dalam dirinya.

Pekan lalu pemegang 20 gelar tunggal Grand Slam itu mengonfirmasi bahwa masalah kebugaran setelah dua operasi lutut pada 2020 berarti bahwa fans tidak akan melihatnya beraksi di Australia Terbuka pada Februari untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade.

“Seorang pemain dengan kualitasnya, di beberapa titik ketika Anda tidak menang, Anda mulai bertanya-tanya tentang mengapa Anda hanya mencapai perempat final, ketika Anda terbiasa berada di final,” kata Woodbridge kepada Channel Nine. minggu.

“Itu tidak memberikan dorongan adrenalin yang sama seperti biasanya, dan saat itulah Anda mulai berpikir pada diri sendiri bahwa ada hal lain yang harus Anda lakukan dengan hidup Anda.”

Kekalahan semifinal di Melbourne pada tahun 2020 adalah pertandingan kompetitif terakhir Federer, dan bermain lima setter di musim panas Australia setelah cedera berkepanjangan dan karantina selama 14 hari akan menjadi proposisi rumit bagi pemain berusia 39 tahun itu.

Federer tidak pernah melewatkan perjalanan ke Melbourne Park sejak kalah di kualifikasi pada 1999.

Yves Allegero, sesama petenis Swiss dan mantan rekan ganda Federer, merasa melewatkan Australia Terbuka adalah keputusan yang logis.

“Sepanjang karirnya, Roger Federer hanya berbaris jika dia 100% secara fisik,” kata Allegro kepada situs web 20 menit https://www.20min.ch. “Jadi dia membuat keputusan yang tepat, terutama karena dia punya banyak waktu tersisa untuk mempersiapkan tujuan utamanya di Wimbledon dan Olimpiade.”

Berpartisipasi di Olimpiade kelima ditampilkan secara menonjol dalam agenda Federer, dan penundaan Olimpiade Tokyo setahun karena pandemi Covid-19 bekerja dengan baik untuk Swiss, yang seharusnya melewatkannya karena cedera.

Gelar terakhir dari gelar utamanya mungkin datang di lapangan keras Melbourne pada 2018, tetapi Federer mungkin melihat lapangan rumput Wimbledon, di mana ia telah memenangkan delapan gelar dan mencapai final pada 2019, sebagai permukaan paling realistis untuk menambah penghitungannya.

“Untuk Roger untuk melanjutkan, dia harus bisa mengatur tubuhnya ketika dia kembali,” kata Woodbridge, yang memenangkan 22 gelar ganda Grand Slam.

“Tujuannya, saya asumsikan, adalah bermain di Olimpiade dan di Wimbledon. Wimbledon adalah jurusan yang saya lihat dia mampu menangkan pada tahap ini dalam karirnya.”

Federer merencanakan pengembalian pada akhir Februari dan kalender pria saat ini menunjukkan bahwa acara ATP 500 di Rotterdam mulai 1 Maret bisa menjadi perhentian pertama pada 2021 untuk petenis nomor lima dunia itu.

Petenis Swiss itu membuktikan bahwa ia dapat dengan cepat kembali ke kondisi semula ketika memenangkan Australia Terbuka 2017 meski absen pada paruh kedua musim 2016 karena operasi lutut.

Reuters


Posted By : Data SGP