Inflasi Afrika Selatan melambat untuk bulan kedua

Inflasi Afrika Selatan melambat untuk bulan kedua


Oleh Bloomberg 23m lalu

Bagikan artikel ini:

JOHANNESBURG – Inflasi Afrika Selatan melambat untuk bulan kedua berturut-turut di bulan September, ke dasar kisaran target bank sentral.

Harga konsumen naik 3% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan 3,1% pada Agustus, Statistik Afrika Selatan yang berbasis di Pretoria mengatakan Rabu dalam sebuah pernyataan di situsnya.

Itu cocok dengan perkiraan median dari 15 ekonom dalam survei Bloomberg.

Harga naik 0,2% di bulan tersebut, sejalan dengan estimasi median dari sembilan ekonom.

Simak pengumuman lengkap dari Statistics South Africa tentang tingkat inflasi di SA dengan mengklik di sini.

Wawasan Utama:

  • Penurunan tersebut dapat memberikan ruang bagi bank sentral untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut di bulan November, jika prospek ekonomi terus memburuk.
  • Komite kebijakan moneter mempertahankan suku bunga utamanya di 3,5% bulan lalu setelah pelonggaran 300 basis poin dan mengatakan inflasi akan tetap dekat dengan titik tengah 4,5% dari kisaran targetnya pada 2021 dan 2022.
  • “Sementara guncangan awal Covid-19 dengan jelas membenarkan respons yang kuat,” kebijakan sekali lagi lebih bergantung pada data dengan suku bunga yang dipotong dengan kenaikan yang lebih kecil atau dibiarkan tidak berubah pada paruh kedua tahun ini, Reserve Bank mengatakan bulan ini dalam dua kali setahun. Tinjauan Kebijakan Moneter.
  • Inflasi inti, di luar harga makanan, minuman non-alkohol, bahan bakar dan listrik, tidak berubah di 3,3%.
  • Pelonggaran pembatasan lebih lanjut pada Agustus berarti bahwa September adalah bulan penuh pertama alkohol dan tembakau dijual tahun ini sejak penguncian nasional yang ketat dimulai pada 27 Maret.

BLOOMBERG


Posted By : https://airtogel.com/