Inggris melaporkan 7 kematian dari 30 pasien yang mengembangkan pembekuan darah setelah suntikan vaksin AstraZeneca

Inggris melaporkan 7 kematian dari 30 pasien yang mengembangkan pembekuan darah setelah suntikan vaksin AstraZeneca


Oleh AFP 39m yang lalu

Bagikan artikel ini:

London, Inggris – Regulator medis Inggris mengatakan Sabtu bahwa dari 30 orang yang menderita pembekuan darah setelah menerima vaksin Oxford-AstraZeneca, tujuh orang telah meninggal.

Pengakuan Inggris atas kematian datang ketika beberapa negara Eropa telah menghentikan penggunaan jab AstraZeneca karena kemungkinan kaitannya dengan pembekuan darah.

Badan Pengatur Produk Kesehatan dan Obat-obatan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Dari 30 laporan hingga dan termasuk 24 Maret, sayangnya 7 telah meninggal.”

Belanda pada hari Jumat menghentikan vaksinasi dengan suntikan AstraZeneca untuk orang di bawah usia 60 tahun setelah lima kasus baru di antara wanita, salah satunya meninggal.

Jerman mengambil keputusan serupa awal pekan ini.

European Medicines Agency (EMA), yang seperti Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya menyatakan vaksin AstraZeneca aman, diharapkan mengumumkan saran terbaru tentang masalah ini pada 7 April.

EMA mengatakan lagi pada Rabu bahwa pihaknya yakin vaksin itu aman dan para ahli tidak menemukan faktor risiko khusus seperti usia, jenis kelamin atau riwayat medis.

Regulator Inggris mengatakan bahwa 30 laporan trombosis, yang disampaikan oleh petugas medis atau anggota masyarakat melalui situs web pemerintah, muncul setelah 18,1 juta dosis vaksin telah diberikan di negara tersebut.

Sebagian besar kasus (22) adalah trombosis sinus vena serebral, suatu kondisi langka ketika gumpalan darah terbentuk di otak.

Delapan kasus lainnya membuat orang menderita trombosis dan rendahnya tingkat trombosit darah, yang membantu pembekuan darah.

Tidak ada laporan pembekuan darah dari vaksin Pfizer / BioNTech yang dikatakannya, menambahkan bahwa “tinjauan menyeluruh kami terhadap laporan ini sedang berlangsung.”

Situs web regulator mengatakan bahwa berdasarkan data saat ini, manfaat vaksin terhadap Covid-19 “terus lebih besar daripada risikonya”.

AstraZeneca bulan lalu mengatakan setelah uji coba efisiensi AS bahwa vaksinnya 79 persen efektif mencegah penyakit dan tidak meningkatkan risiko penggumpalan darah.

Inggris telah memberikan lebih dari 31 juta dosis vaksin pertama, menggunakan suntikan Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech. Orang tidak bisa memilih yang mana yang mereka dapatkan.

Inggris pada Juni 2020 memesan 100 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca dan mendukung perkembangannya. Ia juga memesan 30 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech pada tahun yang sama.


Posted By : Keluaran HK