‘Jika Anda mengenakan pajak pada OnlyFans, dekriminalisasi pekerja seks’, kata pemerintah

'Jika Anda mengenakan pajak pada OnlyFans, dekriminalisasi pekerja seks', kata pemerintah


Oleh Sihle Mlambo 5m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Johannesburg – Setelah berita bahwa petugas pajak telah memberlakukan PPN pada OnlyFans, yang sebagian besar digunakan untuk pekerja seks di Afrika Selatan, pemerintah menyerukan untuk mengikuti dan mendekriminalisasi pekerja seks.

IOL melaporkan pada hari Kamis bahwa Layanan Pendapatan SA telah mengonfirmasi bahwa semua transaksi, yang mencakup tip, pembelian, dan langganan di situs web layanan konten OnlyFans, dikenakan pembayaran PPN.

Ini berarti konsumen OnlyFans akan membayar tambahan 15% untuk semua pembelian yang mereka lakukan di platform, dengan petugas pajak mengambil bagiannya dalam setiap transaksi.

OnlyFans adalah layanan konten langganan yang memungkinkan pengguna menyediakan konten eksklusif kepada pelanggan atau “penggemar” mereka dengan biaya tertentu, biasanya dalam dolar AS.

Seorang juru bicara Dinas Pendapatan Afrika Selatan mengkonfirmasi minggu lalu bahwa PPN telah dibebankan berdasarkan Undang-Undang PPN. Undang-undang mewajibkan bisnis yang menjalankan perusahaan di Afrika Selatan untuk mendaftar PPN dan menagih PPN atas penjualan yang dilakukan kepada pelanggan.

Sars tidak akan mengungkapkan berapa banyak yang dihasilkan dari OnlyFans, atau kapan mulai mengenakan PPN di situs web, karena hal itu bertentangan dengan kerahasiaan wajib pajak.

Seorang juru bicara Sonke Gender Justice, sebuah organisasi nirlaba yang mengkampanyekan dekriminalisasi pekerja seks, mengatakan pemerintah kaya raya untuk mengandalkan pekerja seks ketika tetap dikriminalisasi.

Nosipho Vidima, spesialis proyek pekerja seks di Sonke Gender Justice, mengatakan pekerja seks siap berkontribusi pada perekonomian dan membayar pajak penghasilan, karena mereka yakin industri seks yang didekriminalisasi akan mengarah pada kondisi kerja yang lebih aman dan melumpuhkan kekerasan berbasis gender.

“Jika pemerintah melihat situs seperti OnlyFans, yang digunakan oleh pekerja seks dan pembuat porno, cukup nyata untuk PPN, maka secara otomatis itu berarti mereka harus mendengarkan pekerja seks ketika kami mengatakan kami menuntut dekriminalisasi.

“Kami siap membayar pajak penghasilan atas pekerja seks. Kami selalu mengatakan ini, ”katanya.

Vidima mengatakan berbagai platform digital, termasuk OnlyFans, telah menciptakan lingkungan yang lebih aman bagi pekerja seks di negara ini.

“Tahun lalu, kami mewawancarai pekerja seks dan kami membahas apa artinya online. Kami menemukan bahwa itu sedikit lebih aman (karena) pada beberapa platform ini, sebelum Anda melihat klien, mereka harus membuat profil dengan nama lengkap dan detail kartu bank mereka, yang berarti bahwa kami selalu dapat menindaklanjuti pemesanan terakhir Anda.

“Artinya kita bisa mengurangi pelanggaran HAM dan GBV terhadap pekerja seks, jika hilang misalnya, akan mudah untuk mengetahui dengan siapa Anda terakhir kali,” katanya.

Vidima mengatakan ada sekitar 158.000 pekerja seks di negara itu. Virus corona dan penguncian telah menciptakan lingkungan yang sulit bagi pekerja seks untuk beroperasi.

Dia mengatakan pekerja seks perempuan mendukung keluarga, terkadang dengan empat hingga tujuh tanggungan, termasuk keluarga besar.

“Ini sangat buruk bagi pekerja seks karena ketika tingkat penguncian yang lebih ketat berlaku, pergerakan dibatasi, sehingga pekerja seks tidak dapat melakukan bisnis mereka.

“Ini juga sangat menakutkan, tidak seperti HIV di mana Anda dapat menggunakan perlindungan, karena virus ini menyebar melalui udara, sehingga beberapa pekerja seks harus berhenti bekerja sama sekali karena keselamatan mereka,” katanya.

Sementara itu, keputusan petugas pajak untuk memberlakukan PPN atas unduhan dari situs OnlyFans datang ketika negara tersebut akan mencatat defisit pada pengumpulan pendapatan untuk tahun keuangan 2020/21 setelah pertumpahan darah pekerjaan, kondisi ekonomi yang buruk, larangan penjualan rokok. dan tiga larangan penjualan alkohol karena penguncian virus corona.

Ada seruan keras di media sosial, agar pemerintah mendekriminalisasi pekerja seks.

IOL


Posted By : Hongkong Pools