Joe Biden memilih Lloyd Austin sebagai kepala Pentagon kulit hitam pertama

Joe Biden memilih Lloyd Austin sebagai kepala Pentagon kulit hitam pertama


Oleh AFP 4m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Washington, Amerika Serikat – Presiden terpilih Joe Biden telah memilih Lloyd Austin, yang memimpin pasukan AS ke Baghdad pada tahun 2003 dan naik untuk memimpin Komando Pusat AS, sebagai sekretaris pertahanan Afrika-Amerika pertama, media AS melaporkan Senin.

Seorang veteran konflik di Irak dan Afghanistan, pensiunan jenderal militer bintang empat, 67, mengalahkan favorit untuk pekerjaan itu, mantan wakil menteri pertahanan Michele Flournoy, di tengah tekanan pada Biden untuk mencalonkan lebih banyak minoritas untuk posisi di kabinetnya.

CNN, Politico dan The New York Times mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui keputusan itu, setelah Biden mengatakan Senin pagi bahwa dia telah membuat pilihannya dan akan mengumumkannya pada hari Jumat.

Austin akan membutuhkan konfirmasi Senat untuk menduduki jabatan itu. Dia juga akan memerlukan pengabaian khusus dari Senat karena undang-undang federal yang mengharuskan perwira militer menunggu tujuh tahun setelah pensiun sebelum menjabat sebagai kepala Pentagon.

Aturan tersebut berakar pada pandangan bahwa hanya warga sipil yang boleh menjabat sebagai menteri pertahanan.

Pengabaian tersebut telah terjadi dua kali – terakhir untuk Jenderal Jim Mattis pada tahun 2017, sekretaris pertahanan pertama Presiden Donald Trump.

Tetapi anggota Senat setuju dengan enggan, dan beberapa mengatakan pada saat itu bahwa mereka tidak ingin melakukannya lagi.

Komandan Timur Tengah

Austin menghabiskan empat dekade di ketentaraan, lulus dari Akademi Militer West Point dan mengikuti karir dengan berbagai tugas, dari memimpin peleton hingga menjalankan grup logistik dan mengawasi perekrutan, hingga pekerjaan senior Pentagon.

Pada bulan Maret 2003, ia adalah asisten komandan divisi dari Divisi Infanteri ke-3 ketika bergerak dari Kuwait ke Baghdad dalam invasi AS ke Irak.

Dari akhir 2003 hingga 2005, dia berada di Afghanistan memimpin Gugus Tugas Gabungan 180, operasi yang dipimpin AS yang bertujuan untuk menstabilkan situasi keamanan di negara itu.

Pada 2010, dia diangkat menjadi komandan jenderal pasukan AS di Irak, dan dua tahun kemudian menjadi komandan Komando Pusat, yang bertanggung jawab atas semua operasi Pentagon di Timur Tengah dan Afghanistan.

Itu membuatnya bertanggung jawab atas perang melawan ISIS saat mereka merebut sebagian besar Irak dan Suriah.

Selama periode itu, ia dikabarkan mendapat kepercayaan dari Biden, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden.

Beberapa orang Afrika-Amerika dalam pekerjaan komando

Austin akan bertanggung jawab atas 1,2 juta anggota dinas aktif, yang sekitar 16 persennya berkulit hitam.

Tetapi orang kulit hitam melayani secara tidak proporsional di pangkat bawah, dan sedikit yang mencapai posisi komando tinggi.

Masalah menjadi lebih jelas selama setahun terakhir ketika tentara Afrika-Amerika dan wanita menyatakan dukungan untuk gerakan nasional Black Lives Matter melawan rasisme dan pelecehan polisi.

Mantan menteri pertahanan Mark Esper mengatakan dia mengadakan banyak sesi mendengarkan untuk membuat tentara kulit putih memahami apa yang dirasakan rekan kulit hitam mereka.

Austin menghadapi beberapa tantangan: pertama adalah aturan bahwa posisi hanya boleh diisi oleh warga sipil.

“Dia seharusnya tidak dipertimbangkan untuk alasan yang sama dengan Sec. Mattis seharusnya tidak,” kata Anggota Kongres Justin Amash dalam tweet.

“Undang-undang melarang pensiunan anggota Angkatan Bersenjata untuk bertugas dalam kapasitas sipil ini. Biden akan menjadi presiden kedua berturut-turut yang melanggar norma ini.”

Kedua adalah hubungan Austin dengan industri pertahanan. Setelah pensiun pada tahun 2016, ia bergabung dengan dewan direksi Raytheon Technologies, salah satu kontraktor terbesar Pentagon, dengan kontrak pasokan senjata bernilai miliaran dolar akan ditinjau.

Dia juga terlibat dengan konsultan, Penasihat WestExec, yang sudah menjadi sumber dari beberapa anggota senior pemerintahan Biden, termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Avril Haines, calon direktur intelijen nasional.

Flournoy adalah salah satu pendiri perusahaan.

Wanita di komunitas pertahanan dan keamanan nasional menyatakan kekecewaannya karena Flournoy, yang memiliki kualifikasi luar biasa untuk pekerjaan itu dan akan menjadi sekretaris pertahanan wanita pertama, dilewati.

“Tidak ada apa-apa selain rasa hormat untuk Lloyd Austin, tetapi memilih bintang 4 lain yang baru saja pensiun sehingga dia membutuhkan pengabaian kongres mengirimkan pesan yang buruk,” kata Rosa Brooks, seorang profesor hukum Universitas Georgetown yang sebelumnya bekerja di Departemen Pertahanan.


Posted By : Keluaran HK