Kaizer Chiefs berada di bawah tekanan saat Liga Champions 2021 Caf dimulai

Kaizer Chiefs berada di bawah tekanan saat Liga Champions 2021 Caf dimulai


Oleh AFP 29m yang lalu

Bagikan artikel ini:

JOHANNESBURG – Kaizer Chiefs dari Gavin Hunt akan berada di bawah tekanan besar untuk sukses ketika Liga Champions Caf 2021 dimulai minggu ini dengan 22 leg pertama babak penyisihan.

Ini akan menjadi penampilan keenam dalam kompetisi elit oleh klub yang tidak pernah memberikan hasil yang sebanding dengan yang dibanggakan oleh para pejabat bahwa mereka termasuk di antara raksasa Afrika.

Chiefs belum berkembang melampaui tahap kualifikasi, membuat banyak pakar mempertanyakan seberapa serius pemain mereka berpartisipasi di Liga Champions.

Hunt juga memiliki banyak hal untuk dibuktikan karena sering gagal di Liga Champions dan Piala Konfederasi tingkat kedua bersama Wits sebelum bergabung dengan Chiefs baru-baru ini.

Ketua ketua dan mantan bintang Kaizer Motaung menuntut lebih baik menjelang pertandingan tandang rumit melawan debutan PWD Bamenda di Kamerun.

“Kami tidak bermain sebaik yang seharusnya. Sukses di Afrika penting bagi Kaizer Chiefs dan saya yakin kami memiliki pemain berpengalaman yang cukup untuk melangkah jauh,” katanya.

Sini, AFP Sport menyajikan panduan untuk kompetisi edisi 2021 yang akan dimulai pada hari Jumat, hari yang sama klub Mesir Al Ahly dan Zamalek bertemu di final 2020.

Kualifikasi

12 negara dengan peringkat tertinggi di antara 54 anggota Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF) dan dua anggota asosiasi diizinkan untuk memasukkan pemenang dan runner-up liga nasional mereka.

Negara lain harus puas dengan satu peserta – biasanya juara liga – kecuali kendala keuangan atau penangguhan membuka pintu ke tim lain.

Ada babak kualifikasi babak penyisihan dan babak penyisihan 32 besar dan, tergantung pada jumlah pesaing, klub-klub sukses secara konsisten seperti Ahly dan Zamalek menerima bye ke babak 32 besar.

Aturan utara

Klub-klub Afrika Utara, dipimpin oleh pemegang gelar delapan kali Ahly, telah mendominasi Liga Champions selama beberapa dekade dengan TP Mazembe dari Republik Demokratik Kongo sebagai pengecualian.

Tujuh dari 10 final terakhir dimenangkan oleh Ahly (tiga), Esperance Tunis (dua), Entente Setif dan Wydad Casablanca (masing-masing satu), semua klub dari utara.

Mazembe (dua kali) dan Mamelodi Sundowns dari Afrika Selatan (sekali) adalah juara lainnya dan, secara signifikan, mereka menikmati dukungan finansial yang besar dari Moise Katumbi dan Patrice Motsepe.

Mantan pelatih Mamelodi Sundowns Pitso Mosimane berpose dengan bos klub Patrice Motsepe setelah memenangkan Liga Champions Caf pada 2016. Gambar: BackpagePix

Favorit judul

Tujuh dari perempat finalis 2020 kembali untuk tantangan gelar lainnya dengan Etoile Sahel dari Tunisia satu-satunya klub yang absen.

Ketujuh – Ahly, Zamalek, Esperance, Raja Casablanca, Wydad, Mazembe, Sundowns – termasuk di antara favorit karena silsilah CAF mereka.

Sulit membayangkan pemenang datang dari luar grup itu meskipun juara dua kali Enyimba dari Nigeria dan skuad multi-nasional Horoya dari Guinea bisa melangkah jauh.

Pesaing ‘Presiden’

FC Nouadhibou dari Mauritania dan Sundowns memiliki hubungan dengan Ahmed Yahya dan Motsepe, dua dari pesaing untuk kepresidenan CAF, yang akan diputuskan di Maroko Maret mendatang.

Presiden Federasi Sepak Bola Mauritania Yahya mendirikan Nouadhibou, yang dikenal sebagai Klub Oranye, 21 tahun lalu dan mereka menjamu dua kali juara Afrika Asante Kotoko dari Ghana akhir pekan ini.

Pengusaha miliarder Motsepe telah membiayai Sundowns yang berbasis di Pretoria selama lebih dari satu dekade dan mengubah ‘orang Brasil’ menjadi klub Afrika Selatan yang dominan dengan rekor 10 gelar liga.

Hadiah uang

Pemegang gelar Liga Champions mengantongi $ 2,5 juta, dua kali lipat dari hadiah uang yang diberikan kepada pemenang Piala Konfederasi CAF, setara dengan Liga Eropa UEFA di Afrika.

Runner-up menerima $ 1,25 juta, semi-finalis masing-masing $ 875,000, perempat finalis $ 650,000 masing-masing dan juara grup ketiga dan keempat masing-masing $ 550,000.

Klub yang tersingkir di babak penyisihan dan babak 32 besar tidak menerima uang tunai dari Caf – rebutan karena sering mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk perjalanan dan akomodasi.

AFP


Posted By : Data SGP