Kapan pandemi akan berakhir? Optimisme para ilmuwan berkurang saat varian baru menyebar

Kapan pandemi akan berakhir? Optimisme para ilmuwan berkurang saat varian baru menyebar


Oleh Reuters 12 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Julie Steenhuysen dan Kate Kelland

CHICAGO – Chris Murray, seorang ahli penyakit Universitas Washington yang proyeksi infeksi dan kematian Covid-19 diikuti di seluruh dunia, mengubah asumsinya tentang perjalanan pandemi.

Murray sampai saat ini berharap bahwa penemuan beberapa vaksin yang efektif dapat membantu negara-negara mencapai kekebalan kelompok, atau hampir menghilangkan penularan melalui kombinasi inokulasi dan infeksi sebelumnya.

Namun pada bulan lalu, data dari uji coba vaksin di Afrika Selatan menunjukkan tidak hanya varian virus korona yang menyebar dengan cepat dapat meredam efek vaksin, tetapi juga dapat menghindari kekebalan alami pada orang yang sebelumnya telah terinfeksi.

“Saya tidak bisa tidur” setelah melihat datanya, Murray, direktur Institute for Health Metrics and Evaluation, mengatakan kepada Reuters. “Kapan itu akan berakhir?” dia bertanya pada dirinya sendiri, mengacu pada pandemi. Dia saat ini memperbarui modelnya untuk memperhitungkan kemampuan varian untuk melepaskan diri dari kekebalan alami dan berharap dapat memberikan proyeksi baru paling cepat minggu ini.

Sebuah konsensus baru muncul di antara para ilmuwan, menurut wawancara Reuters dengan 18 spesialis yang melacak pandemi atau sedang bekerja untuk mengekang dampaknya. Banyak yang menggambarkan bagaimana terobosan akhir tahun lalu dari dua vaksin dengan sekitar 95% kemanjuran terhadap Covid-19 awalnya memicu harapan bahwa virus dapat diatasi sebagian besar, mirip dengan cara campak.

Namun, kata mereka, data dalam beberapa pekan terakhir tentang varian baru dari Afrika Selatan dan Brasil telah melemahkan optimisme itu. Mereka sekarang percaya bahwa SARS-CoV-2 tidak hanya akan tetap bersama kita sebagai virus endemik, terus beredar di komunitas, tetapi kemungkinan akan menyebabkan beban penyakit dan kematian yang signifikan selama bertahun-tahun yang akan datang.

Akibatnya, kata para ilmuwan, orang dapat berharap untuk terus mengambil tindakan seperti rutin memakai masker dan menghindari tempat keramaian selama lonjakan Covid-19, terutama bagi orang-orang yang berisiko tinggi.

Bahkan setelah vaksinasi, “Saya masih ingin memakai masker jika ada varian di luar sana,” kata Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis Presiden AS Joe Biden, dalam sebuah wawancara. “Yang Anda butuhkan hanyalah satu jentikan kecil dari varian (memicu) gelombang lain, dan begitulah prediksi Anda” tentang kapan hidup kembali normal.

Beberapa ilmuwan, termasuk Murray, mengakui bahwa pandangannya bisa membaik. Vaksin baru, yang telah dikembangkan dengan kecepatan tinggi, masih tampak mencegah rawat inap dan kematian bahkan ketika varian baru menjadi penyebab infeksi.

Banyak pengembang vaksin sedang mengerjakan suntikan penguat dan inokulasi baru yang dapat mempertahankan tingkat kemanjuran yang tinggi terhadap varian. Dan, para ilmuwan mengatakan masih banyak yang harus dipelajari tentang kemampuan sistem kekebalan untuk memerangi virus.

Tingkat infeksi Covid-19 telah menurun di banyak negara sejak awal 2021, dengan beberapa penurunan dramatis pada penyakit parah dan rawat inap di antara kelompok orang pertama yang divaksinasi.

LEBIH BURUK DARI FLU

Murray mengatakan jika varian Afrika Selatan, atau mutan serupa, terus menyebar dengan cepat, jumlah kasus Covid-19 yang mengakibatkan rawat inap atau kematian pada musim dingin mendatang bisa empat kali lebih tinggi daripada flu.

Perkiraan kasar mengasumsikan 65% vaksin efektif diberikan kepada setengah dari populasi suatu negara. Dalam skenario kasus terburuk, itu bisa mewakili sebanyak 200.000 kematian AS terkait dengan Covid-19 selama periode musim dingin, berdasarkan perkiraan pemerintah federal tentang kematian akibat flu tahunan.

Perkiraan institutnya saat ini, yang berlangsung hingga 1 Juni, mengasumsikan akan ada tambahan 62.000 kematian AS dan 690.000 kematian global akibat Covid-19 pada saat itu. Model tersebut mencakup asumsi tentang tingkat vaksinasi serta penularan varian Afrika Selatan dan Brasil.

Pergeseran pemikiran di antara para ilmuwan telah memengaruhi pernyataan pemerintah yang lebih berhati-hati tentang kapan pandemi akan berakhir. Inggris pekan lalu mengatakan pihaknya memperkirakan kemunculan lambat dari salah satu penguncian paling ketat di dunia, meskipun memiliki salah satu penggerak vaksinasi tercepat.

Prediksi pemerintah AS untuk kembali ke gaya hidup yang lebih normal telah berulang kali didorong mundur, paling baru dari akhir musim panas hingga Natal, dan kemudian hingga Maret 2022. Israel mengeluarkan dokumen kekebalan “Green Pass” kepada orang-orang yang telah pulih dari Covid-19 atau pernah divaksinasi, memungkinkan mereka kembali ke hotel atau teater. Dokumen tersebut hanya berlaku selama enam bulan karena tidak jelas berapa lama kekebalan akan bertahan.

“Apa artinya melewati fase darurat pandemi ini ?,” kata Stefan Baral, seorang ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins. Sementara beberapa ahli telah bertanya apakah negara-negara dapat sepenuhnya memberantas kasus Covid-19 melalui vaksin dan penguncian yang ketat, Baral melihat tujuan tersebut lebih sederhana, tetapi tetap bermakna. “Dalam pikiran saya, rumah sakit tidak penuh, ICU tidak penuh, dan orang tidak lewat secara tragis,” katanya.

“WHIPLASH ILMIAH”

Sejak awal, virus korona baru telah menjadi target yang bergerak.

Pada awal pandemi, para ilmuwan terkemuka memperingatkan bahwa virus dapat menjadi endemik dan “mungkin tidak akan pernah hilang”, termasuk Dr. Michael Ryan, kepala program darurat Organisasi Kesehatan Dunia.

Namun mereka harus banyak belajar, termasuk apakah mungkin mengembangkan vaksin melawan virus dan seberapa cepat virus itu akan bermutasi. Apakah lebih seperti campak, yang hampir seluruhnya dapat dicegah dalam komunitas dengan tingkat inokulasi yang tinggi, atau flu, yang menginfeksi jutaan orang secara global setiap tahun?

Sepanjang tahun 2020, banyak ilmuwan terkejut dan diyakinkan bahwa virus corona tidak berubah cukup signifikan untuk menjadi lebih mudah menular, atau mematikan.

Terobosan besar terjadi pada November. Pfizer Inc dan mitranya di Jerman BioNTech SE serta Moderna Inc mengatakan vaksin mereka sekitar 95% efektif dalam mencegah Covid-19 dalam uji klinis, tingkat kemanjuran yang jauh lebih tinggi daripada suntikan flu apa pun.

Setidaknya beberapa ilmuwan yang diwawancarai Reuters mengatakan bahkan setelah hasil tersebut, mereka tidak mengharapkan vaksin untuk memusnahkan virus. Tetapi banyak yang mengatakan kepada Reuters bahwa data tersebut meningkatkan harapan dalam komunitas ilmiah bahwa akan mungkin untuk menghilangkan Covid-19 secara virtual, jika saja dunia dapat divaksinasi dengan cukup cepat.

“Kami semua merasa sangat optimis sebelum Natal dengan vaksin pertama itu,” kata Azra Ghani, ketua epidemiologi penyakit menular di Imperial College London. “Kami tidak selalu berharap vaksin dengan kemanjuran tinggi seperti itu mungkin terjadi pada generasi pertama itu.”

Optimisme terbukti berumur pendek. Pada akhir Desember, Inggris memperingatkan varian baru yang lebih dapat ditularkan yang dengan cepat menjadi bentuk dominan dari virus korona di negara tersebut. Sekitar waktu yang sama, para peneliti mempelajari dampak varian yang menyebar lebih cepat di Afrika Selatan dan di Brasil.

Phil Dormitzer, ilmuwan vaksin terkemuka di Pfizer, mengatakan kepada Reuters pada November bahwa keberhasilan vaksin pembuat obat AS itu mengisyaratkan virus itu “rentan terhadap imunisasi” dalam apa yang disebutnya “terobosan bagi kemanusiaan.” Pada awal Januari, dia mengakui varian tersebut menandai “babak baru” di mana perusahaan harus terus memantau mutasi yang dapat mengurangi efek vaksin.

Pada akhir Januari, dampak vaksin menjadi lebih jelas. Data uji klinis Novavax menunjukkan vaksinnya 89% efektif dalam uji coba di Inggris, tetapi hanya 50% efektif dalam mencegah Covid-19 di Afrika Selatan. Itu diikuti seminggu kemudian oleh data yang menunjukkan vaksin AstraZeneca hanya menawarkan perlindungan terbatas dari penyakit ringan terhadap varian Afrika Selatan.

Perubahan hati yang paling baru cukup besar, beberapa ilmuwan mengatakan kepada Reuters. Shane Crotty, seorang ahli virologi di La Jolla Institute for Immunology di San Diego, menggambarkannya sebagai “cambuk ilmiah”: Pada bulan Desember, dia percaya itu masuk akal untuk mencapai apa yang disebut “pemberantasan fungsional” dari virus korona, mirip dengan campak.

Sekarang, “mendapatkan sebanyak mungkin orang yang divaksinasi masih merupakan jawaban yang sama dan jalan yang sama seperti pada 1 Desember atau 1 Januari,” kata Crotty, “tetapi hasil yang diharapkan tidak sama.”


Posted By : Result HK