Keluarga anak laki-laki Nigeria yang diculik khawatir waktu akan segera habis

Keluarga anak laki-laki Nigeria yang diculik khawatir waktu akan segera habis


Oleh Reuters 1 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Afolabi Sotunde

KANKARA – Keluarga lebih dari 300 anak sekolah Nigeria yang diculik khawatir mereka mungkin diradikalisasi atau ditahan selama bertahun-tahun ketika pasukan keamanan menyisir hutan yang luas pada Rabu untuk mencari penculik bersenjata yang mungkin dari gerakan jihadis Boko Haram.

Menurut klip audio yang tidak diverifikasi, kelompok itu – yang namanya berarti “Pendidikan Barat dilarang” – bertanggung jawab atas serangan pekan lalu di sekolah khusus laki-laki di kota Kankara di negara bagian Katsina barat laut.

Para orang tua takut waktu akan habis: Boko Haram memiliki sejarah mengubah tawanan menjadi pejuang jihadis.

“Mereka akan meradikalisasi anak-anak kami jika pemerintah tidak bertindak cepat untuk membantu kami menyelamatkan mereka,” kata pedagang Shuaibu Kankara, menangis saat berbicara dari rumah.

Putranya yang berusia 13 tahun, Hanas, termasuk di antara mereka yang diculik dari sekolah Sains Pemerintah pada Jumat malam.

Dua putra lainnya berhasil melarikan diri, tambahnya, ketika pria dengan sepeda motor dengan senapan serbu AK-47 menyerbu sekolah dan menggiring anak laki-laki ke dalam hutan.

Beberapa ahli khawatir anak-anak lelaki itu dapat dibawa ke perbatasan ke Niger atau setidaknya dipecah menjadi beberapa kelompok untuk mempersulit pencarian mereka.

Pemimpin Boko Haram Abubakar Shekau berbicara di depan penjaga di lokasi yang tidak diketahui di Nigeria. File gambar: Handout Boko Haram / Wartawan Sahara via Reuters

Pada Rabu malam, Gubernur negara bagian Katsina Aminu Bello Masari mengatakan kepada BBC Hausa service bahwa sekitar 320 anak laki-laki yang hilang berada di hutan negara bagian Zamfara yang berdekatan.

Sebelumnya pada hari itu, seorang pembantu Masari mengatakan tentara dan perwira intelijen telah menyisir hutan Rugu, yang membentang di seluruh negara bagian Katsina, Zamfara, Kaduna dan Niger, untuk mencari anak laki-laki tersebut.

Boko Haram dan cabangnya, Negara Islam Provinsi Afrika Barat, telah melancarkan pemberontakan selama satu dekade yang diperkirakan telah membuat sekitar 2 juta orang mengungsi dan menewaskan lebih dari 30.000 orang. Mereka ingin mendirikan negara berdasarkan interpretasi ekstrim mereka terhadap hukum syariah.

Jika Boko Haram melakukan penculikan di daerah di mana ia sebelumnya tidak mengklaim serangan, itu akan menandai perluasan yang mengkhawatirkan di luar pangkalan timur lautnya, kata para ahli keamanan. Tapi itu mungkin alternatif membeli anak laki-laki dari geng kriminal di barat laut yang telah membangun hubungan.

Vincent Foucher, seorang analis keamanan di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis, mengatakan Boko Haram awal tahun ini merilis video di mana dikatakan kelompok-kelompok di barat laut telah berjanji setia pada gerakannya.

Penculikan itu menggemakan penculikan Boko Haram tahun 2014 terhadap lebih dari 270 siswi sekolah di kota timur laut Chibok. Serangan itu memunculkan kampanye #BringBackOurGirls global.

Enam tahun kemudian, hanya sekitar setengah dari gadis-gadis itu yang ditemukan atau dibebaskan. Yang lainnya dinikahkan dengan pejuang, sementara beberapa diasumsikan sudah mati.

“Kami berdoa ini tidak akan menjadi situasi lain penculikan gadis-gadis Chibok,” kata Ahmed Bakori, seorang petani yang putranya berusia 14 tahun, Abubakar, termasuk di antara mereka yang diculik.

Sekitar dua lusin orang tua datang ke kompleks Ilmu Pemerintah pada hari Rabu dan berdoa di masjid sekolah. Kompleks yang terdiri dari bangunan putih satu lantai yang dibangun di atas tanah merah berdebu itu tampak sunyi.

Abubakar Lawal, yang memiliki dua anak di antara para tawanan, mengatakan dia tidak mempercayai klaim Boko Haram dan akan menunggu dengan sabar dan berdoa. “Pemerintah harus melakukan diplomasi dengan cara menyelamatkan orang-orang ini,” ujarnya di luar sekolah.

Serangan itu membuat canggung bagi Presiden Muhammadu Buhari, yang berasal dari Katsina dan tiba untuk kunjungan pribadi beberapa jam sebelum penculikan. Buhari berulang kali mengatakan bahwa Boko Haram telah “secara teknis dikalahkan”.

Seorang mantan penguasa militer, Buhari terpilih pada 2015 sebagian besar karena janjinya untuk menumpas pemberontakan. Di bawah pendahulunya, Goodluck Jonathan, Boko Haram tumbuh dalam kekuatan dan menguasai wilayah seukuran Belgia.

Di seluruh negeri, kemarahan dan kecemasan meningkat atas penculikan tersebut, dengan #BringBackOurBoys menjadi tren di Twitter.

Juru bicara militer John Enenche mengatakan pasukan bertekad untuk menyelamatkan anak-anak itu hidup-hidup dan tidak memiliki bukti ada yang tewas.

Dia memberikan detail baru tentang serangan sekolah dan baku tembak berikutnya dengan penjaga. Tentara tiba tetapi hanya bisa menembak ke udara karena para penyerang menggunakan anak laki-laki itu sebagai perisai.

Jacob Zenn, seorang ahli Boko Haram di lembaga think tank Jamestown Foundation yang berbasis di AS, mengatakan semakin lama anak-anak itu bersama para penculiknya, semakin besar kemungkinan indoktrinasi mereka. Ia mencontohkan beberapa gadis Chibok yang memilih tinggal bersama Boko Haram.

“Semakin lama ini berlangsung, semakin banyak tekanan akan tumbuh pada pemerintah untuk bernegosiasi, dan militan akan lebih berpengaruh terhadap pemerintah,” tambahnya.

Reuters


Posted By : Keluaran HK