Konferensi investasi menarik janji moneter terendah


Oleh Siphelele Dludla Waktu artikel diterbitkan 41m yang lalu

Bagikan artikel ini:

JOHANNESBURG – PRESIDEN Ambisi Cyril Ramaphosa untuk menarik investasi senilai R1,2 triliun ke dalam ekonomi Afrika Selatan selama lima tahun terhenti kemarin karena Konferensi Investasi ke-3 Afrika Selatan menarik janji moneter terendah sejak dorongan investasi tahunan dimulai tiga tahun lalu.

Lebih dari 50 perusahaan menjanjikan investasi baru senilai R109,6 miliar ke dalam perekonomian negara yang sedang berjuang karena gangguan aktivitas yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Presiden Ramaphosa mengatakan akibat gangguan ekonomi tersebut, pemerintah akan fokus pada pelaksanaan komitmen investasi yang telah dibuat di masa lalu.

Dia mengatakan pemerintah telah melacak dengan cermat pelaksanaan 102 proyek yang diumumkan pada dua konferensi terakhir, dengan R172 miliar dari jumlah komitmen yang dihabiskan untuk proyek hingga saat ini.

“Kami telah memulai misi rekonstruksi dan pemulihan ekonomi, membangun keberhasilan dalam menarik investasi yang telah kami capai selama dua tahun terakhir,” kata Ramaphosa.

“Pada konferensi tahun ini kami ingin mengkonsolidasikan komitmen yang telah dibuat hingga saat ini.”

Ramaphosa juga bergerak untuk meyakinkan investor tentang komitmen pemerintahnya untuk mempercepat reformasi penting, seperti menurunkan biaya energi dan memperluas alokasi spektrum permintaan tinggi untuk menumbuhkan ekonomi.

“Kami sedang memperluas kapasitas pembangkitan kami dengan cepat, yang akan melihat peningkatan substansial dalam kontribusi sumber energi terbarukan, penyimpanan baterai dan teknologi gas,” katanya.

“Kami akan menyelesaikan alokasi spektrum permintaan tinggi pada Maret 2021 untuk memungkinkan investasi baru dalam infrastruktur telekomunikasi kami dan membuka jalan bagi ekonomi digital.”

Anglo American berkomitmen untuk meningkatkan investasi sebesar R15 miliar dalam mempertahankan, memperluas, dan memperpanjang umur semua bisnisnya di Afrika Selatan, menjadikan total komitmen investasinya menjadi R100 miliar untuk periode lima tahun saat ini hingga 2022.

Ketua Anglo Nolitha Fakude menyambut baik upaya pemerintah dalam menciptakan lingkungan yang kondusif untuk menarik investasi di semua sektor.

“Kami akan terus bekerja dalam kemitraan dengan pemerintah, tenaga kerja, dan mitra sosial lainnya untuk mengatasi tantangan yang menghambat pertumbuhan, dan bekerja untuk membangun masa depan yang lebih cerah untuk Afrika Selatan pasca Covid-19,” kata Fakude.

Naspers berkomitmen untuk mendorong peningkatan pertumbuhan di sektor teknologi Afrika Selatan melalui investasi senilai R45 juta dalam platform pembelajaran online, The Student Hub, sehingga total investasi menjadi sekitar R200 juta sejak diluncurkan pada tahun 2019.

Chief Executive Naspers Afrika Selatan Phuthi Mahanyele-Dabengwa mengatakan mereka yakin bahwa perusahaan teknologi memiliki potensi untuk menjadi landasan pertumbuhan ekonomi Afrika Selatan.

“Investasi kami di Student Hub adalah contoh bagaimana digitalisasi berpotensi untuk mengatasi akses yang tidak setara ke pendidikan, menciptakan peluang lokal, dan memungkinkan peningkatan partisipasi menuju ekonomi yang lebih inklusif,” katanya.

LAPORAN BISNIS


Posted By : https://airtogel.com/