Lebo Mashile membidik Helen Zille dan menyebut dia rasis

Lebo Mashile membidik Helen Zille dan menyebut dia rasis


Oleh Penulis Hiburan 1 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Penyair Lebo Mashile membidik Helen Zille yang menyebut politisi itu rasis.

Bintang itu turun ke Twitter untuk berbicara tentang bagaimana, pada awalnya, dia benar-benar percaya bahwa ketua dewan federal Aliansi Demokratik: “nilai tambah untuk wacana politik di negara ini”, tetapi karena sejarah Twitter kontroversial politisi itu, dia telah kehilangan segalanya. menghormatinya.

Penyair dan presenter televisi pemenang penghargaan itu tidak berbasa-basi ketika dia berbagi pandangannya tentang mantan perdana menteri Western Cape, mengklaim Zille “tidak berperasaan, rasis, cuek dan tidak menyesal”.

Semuanya dimulai ketika seorang pengguna Twitter bertanya apakah Zille berubah ketika dia menggunakan Twitter atau bermain sebagai orang Afrika Selatan selama ini.

Mashile menjawab bahwa platform media sosial memberi orang Afrika Selatan pandangan yang lebih baik tentang kepribadiannya.

“Dia telah tenggelam semakin rendah ke bagian terburuk dari dirinya,” kata Mashile dalam jawabannya.

Penyanyi Simphiwe Dana bergabung dalam percakapan yang menggemakan pemikiran Mashile tetapi mengatakan bahwa ketika dia mengungkapkan pandangan yang sama beberapa waktu lalu tentang Zille, orang mengira dia adalah “orang gila”.

Dia berkata bahwa dia senang orang Afrika Selatan sekarang melihat politisi itu sebagaimana adanya.

Mashile memvalidasi komentar Dana, mengatakan dia ingat bagaimana orang menyebut penyanyi itu ekstremis ketika dia melihat Zille apa adanya.

Tahun lalu, Zille memicu kemarahan beberapa kali karena pandangan kontroversialnya.

Dari membela tweetnya tentang bagaimana kolonialisme baik bagi orang Afrika Selatan, hingga komentar “hak istimewa kulit hitam” di Twitter, politisi itu sering menjelekkan orang dengan cara yang salah dan menjadi tren karena semua alasan yang salah.

Pada April tahun lalu, dia kembali membela tweet kolonialisme yang terkenal itu, dua tahun setelah menimbulkan gebrakan, di mana dia bersikeras kolonialisme tidak hanya negatif.

Pada Mei tahun lalu, dia menolak untuk meminta maaf atas komentarnya seputar “hak istimewa orang kulit hitam”, yang dia klaim berarti penjarahan dan terpilih kembali.


Posted By : https://joker123.asia/