Mabuza mengatakan SA tidak memiliki cukup dosis vaksin untuk semua situsnya

Mabuza mengatakan SA tidak memiliki cukup dosis vaksin untuk semua situsnya


Oleh Shakirah Thebus 10 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Cape Town – Wakil Presiden David Mabuza telah mengakui bahwa peluncuran vaksin Afrika Selatan tidak berjalan secepat yang diharapkan. Negara itu telah membuka beberapa lokasi distribusi vaksin Covid-19, tetapi tidak memiliki cukup dosis untuk masing-masing.

Ketua Komite Antar Kementerian untuk Vaksin Covid-19, Mabuza bersama Menteri Pendidikan Tinggi, Sains dan Teknologi Blade Nzimande dan Menteri Hubungan dan Kerjasama Internasional Naledi Pandor, mengunjungi Biovac Institute, hari ini.

Terletak di Pinelands, Cape Town, Biovac Institute melakukan pengembangan produk, formulasi dan pengisian vaksin, pengemasan, pelabelan dan rantai dingin serta distribusi.

Kunjungan tersebut bertujuan untuk menilai kapabilitas fasilitas, infrastruktur dan investasi yang dilakukan untuk mendukung pembuatan dan pengembangan vaksin.

Negara tersebut telah mengalokasikan R10 miliar untuk membeli vaksin Covid-19 dengan perjanjian yang telah dibuat untuk memperoleh vaksin Johnson & Johnson dan vaksin Pfizer.

Wakil Presiden David Mabuza dan Menteri Pendidikan Tinggi, Sains dan Teknologi Blade Nzimande mengunjungi pabrik Biovac di Cape Town pada hari Kamis. Gambar: Armand Hough / African News Agency (ANA)
Perusahaan biofarmasi Biovac akan bekerja sama dengan ImmunityBio yang berbasis di AS untuk memproduksi vaksin Covid-19 generasi kedua. Gambar: Armand Hough / African News Agency (ANA)
Biovac didirikan pada tahun 2003 sebagai kemitraan publik-swasta (PPP) antara Departemen Kesehatan Nasional (NDoH) dan Konsorsium Biovac swasta untuk mencegah hilangnya kapasitas produksi vaksin di negara tersebut setelah penutupan Institut Vaksin Negara (SVI) pada tahun 2001. Gambar: Armand Hough / African News Agency (ANA)

Mabuza mengatakan ketersediaan vaksin tetap menjadi perjuangan negara.

“Dalam hal kecepatan kami, kami tampaknya sangat lambat. Kami bergantung pada produsen, ketika vaksin tersedia, kami menerbangkannya, (kemudian) kami mulai inokulasi. Jadi tantangan yang dihadapi seluruh dunia adalah ketersediaan.

“Kami menyuntik saat kami berbicara, tetapi tidak dengan kecepatan yang kami inginkan. Kami telah membuka banyak situs, tetapi dengan sangat sedikit vaksin di setiap situs. ”

Negara ini berharap dapat menjangkau satu juta petugas perawatan kesehatan yang divaksinasi pada minggu kedua bulan April, dan kemudian memulai fase 2 dari peluncuran vaksin.

Sekitar 157.000 petugas kesehatan telah divaksinasi hingga hari ini.

Tanjung Argus


Posted By : Keluaran HK