Para pemain PSG dan Istanbul Basaksehir berlutut sebelum kickoff Liga Champions

Para pemain PSG dan Istanbul Basaksehir berlutut sebelum kickoff Liga Champions


Oleh Reuters 8m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Julien Pretot

PARIS – Para pemain Paris St Germain dan Istanbul Basaksehir, serta tiga ofisial pertandingan di lapangan, berlutut sebelum pertandingan Liga Champions yang dijadwalkan ulang pada Rabu.

Pertandingan telah ditangguhkan pada hari Selasa ketika para pemain mundur sebagai protes setelah klub Turki tersebut menuduh seorang ofisial pertandingan melakukan rasisme.

Para pemain juga mengangkat tinju mereka di udara saat mereka berkumpul di sekitar lingkaran tengah dan mengenakan kaos ‘Tidak untuk rasisme’ selama pemanasan.

UEFA mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menunjuk seorang Inspektur Etika dan Disiplin untuk “melakukan penyelidikan disipliner terkait insiden tersebut” pada hari Selasa.

Insiden itu dipicu ketika asisten pelatih Basaksehir, Pierre Webo, mendapat kartu merah karena memprotes keputusan wasit dan pihak Turki kemudian menuduh bahwa ofisial keempat Rumania Sebastian Coltescu menggunakan istilah rasis terhadap Kamerun.

Keempat ofisial pertandingan Rumania digantikan oleh UEFA untuk pertandingan ulang hari Rabu.

Mengambil lutut dipopulerkan oleh quarterback San Francisco 49ers Colin Kaepernick pada tahun 2016 dan mendapatkan semangat sebagai protes anti-rasisme setelah kematian George Floyd, seorang pria kulit hitam yang meninggal dalam tahanan polisi di Minneapolis pada bulan Mei.

Kylian Mbappe dari Paris Saint Germain (kiri) dan rekan setimnya Neymar Jr. mengenakan kaos yang menampilkan dua logo klub dan ‘No To Racism’ sebelum pertandingan sepak bola grup H Liga Champions UEFA antara Paris Saint-Germain (PSG) dan Istanbul Basaksehir . Foto: EPA / Ian Langsdon

Dua spanduk yang membawa pesan anti-rasisme dipasang di tribun Auteuil di stadion Parc des Princes. Yang pertama berbunyi ‘Dukungan untuk Tuan Webo … Bangga para pemain … Melawan rasisme’, dengan yang kedua bertuliskan ‘Paris bersatu melawan rasisme’.

UEFA memiliki dua spanduk dengan logo kedua klub, bertuliskan ‘Tidak untuk rasisme’, satu dalam bahasa Prancis dan lainnya dalam bahasa Inggris.

Permainan ini dimainkan tanpa penonton sebagai bagian dari larangan di Prancis untuk menahan penyebaran virus corona baru.

Reuters


Posted By : Data SGP