Para siswa yang cerdas menyerukan agar patung warisan apartheid disingkirkan dari kota

Para siswa yang cerdas menyerukan agar patung warisan apartheid disingkirkan dari kota


Oleh Sameer Naik 2 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Johannesburg – Saat siswa Wits terus memprotes pendidikan gratis, mereka juga menyerukan agar patung warisan apartheid disingkirkan dari kota.

Para siswa mengambil tindakan sendiri ketika mereka mencoba untuk memindahkan patung tambang emas di luar kantor Kota Joburg di Braamfontein.

Beberapa siswa berusaha untuk merobohkan Monumen Penambang, dengan pengunjuk rasa mengatakan kepada media bahwa tindakan perusakan adalah isyarat simbolis untuk ‘dekolonisasi pendidikan’.

Monumen ini didirikan pada tahun 1964 dan menghormati asal-usul pertambangan Johannesburg.

Patung itu dibakar oleh pengunjuk rasa, dan tali dipasang di leher para pria yang diabadikan dalam patung dalam upaya untuk menurunkan patung.

Awalnya seorang siswa membawa botol berisi cairan yang mudah terbakar mendekati patung, menaburkan cairan tersebut di sekitarnya dan membakarnya. Api tidak menghancurkannya dan ketika mereka sibuk menariknya, petugas polisi metro Joburg tiba.

Polisi turun tangan dan membubarkan kerumunan sebelum patung itu bisa diturunkan.

Anarki Johannesburg Afrika Selatan di Braamfontein EFF 11 Maret 2021. Menyusul penembakan dan pembunuhan seorang pria di Braamfontein selama protes mahasiswa #witsasinamali pada hari Rabu, sebuah kelompok yang sebagian besar berpakaian regalia EFF menyebabkan kekacauan dan mengganggu lalu lintas di daerah sekitar universitas Wits selama hari kedua menuntut biaya harus turun. Gambar: Timothy Bernard / Kantor Berita Afrika (ANA)

Upaya para pengunjuk rasa untuk menghapus patung tersebut telah menciptakan kehebohan di media sosial dengan banyak warga Afrika Selatan yang menggunakan Twitter untuk mengekspresikan rasa ngeri mereka atas aksi para pengunjuk rasa dengan banyak mengkritik para siswa yang mengatakan tindakan mereka menyebabkan mereka kehilangan simpati publik dan menanyakan patung apa yang dimiliki. hubungannya dengan pendidikan gratis.

Setelah upaya mereka yang gagal untuk menghapus monumen, pengunjuk rasa kemudian menuju ke Jorrisen dan Bertha Street di Braamfontein di mana mereka memblokir jalan dan membakar ban.

Anarki Johannesburg Afrika Selatan di Braamfontein EFF 11 Maret 2021. Menyusul penembakan dan pembunuhan seorang pria di Braamfontein selama protes mahasiswa #witsasinamali pada hari Rabu, sebuah kelompok yang sebagian besar berpakaian regalia EFF menyebabkan kekacauan dan mengganggu lalu lintas di daerah sekitar universitas Wits selama hari kedua menuntut biaya harus turun. Gambar: Timothy Bernard / Kantor Berita Afrika (ANA)

Para mahasiswa menentang kebijakan bantuan keuangan universitas, yang dikatakan telah mengecualikan sejumlah besar mahasiswa.

Pada hari Rabu, Mthokozisi Ntumba ditembak dan dibunuh dalam bentrokan antara polisi dan mahasiswa yang memprotes. Ntumba, 35, baru saja meninggalkan pusat kesehatan di Braamfontein ketika dia terjebak dalam baku tembak dan diduga ditembak oleh polisi.

Mthokozisi Ntumba, yang ditembak dan dibunuh, diduga oleh polisi, dalam protes Universitas Wits. Gambar: Diberikan.

Dua jurnalis mahasiswa, Nondumiso Lehutso dan Aphelele Buqwane, yang bekerja untuk Vow FM (Voice of Wits FM) dan Wits Vuvuzela, sebuah koran mahasiswa, juga ditembak dengan peluru karet saat memberitakan protes tersebut.

Keesokan harinya, siswa berbaris ke markas Kongres Nasional Afrika (ANC), serta Mahkamah Konstitusi, untuk menyerahkan daftar tuntutan mereka.

Presiden Dewan Perwakilan Mahasiswa (SRC) Universitas Wits Mpendulo Mfeka mengatakan pengacara mereka sedang mengerjakan aplikasi untuk akses langsung ke Mahkamah Konstitusi untuk menuntut pemerintah dipaksa memberikan pendidikan gratis dan dekolonisasi.

Ia mengatakan kemungkinan besar aplikasi ini akan diluncurkan minggu depan.

“Kami mendorong setiap pengacara yang memiliki aktivis di dalamnya untuk mencoba menghubungi kami untuk membantu peluncuran aplikasi ini. Setiap pengacara di negara ini harus memainkan peran mereka, ”kata Mfeka kepada media kemarin.

Wakil presiden SRC Sthembiso Dabula menambahkan bahwa mereka siap untuk memperebutkan biaya secara nasional.

“Kami semua menghadapi masalah yang sama. Pengecualian finansial adalah masalah sebagian besar universitas di negara ini. Kami harus bekerja sama untuk melakukannya, ”katanya.

The Saturday Star


Posted By : Toto SGP