‘Pemain catur’ Daniil Medevedev bertujuan untuk melengserkan Raja Novak Djokovic di Australia Terbuka

'Pemain catur' Daniil Medevedev bertujuan untuk melengserkan Raja Novak Djokovic di Australia Terbuka


Oleh AFP 12m yang lalu

Bagikan artikel ini:

MELBOURNE – Novak Djokovic menuju final Australia Terbuka hari Minggu dengan tak terkalahkan pada delapan kesempatan sebelumnya dalam pertandingan perebutan gelar, tetapi mengetahui bahwa ia harus berada dalam kondisi mental dan fisik terbaiknya untuk mengatasi petenis Rusia Daniil Medvedev yang panas.

Petenis nomor satu dunia Serbia itu harus berjuang melawan cedera dan mendapatkan tingkat determinasi baru hanya untuk mencapai final.

Cedera perut di ronde ketiga membuatnya hampir tersingkir lebih awal dan membuatnya tidak bisa berlatih di antara pertandingan.

Tetapi setelah kemenangan semifinalnya atas petenis Rusia lainnya, Aslan Karatsev, Djokovic melaporkan bahwa dia merasa lebih bugar daripada sebelumnya selama dua minggu di Melbourne.

Pada Minggu malam dia akan menghadapi tantangan yang sama sekali berbeda melawan “pemain catur” Medvedev – pemain tenis yang memiliki 20 kemenangan beruntun.

Medvedev, peringkat empat dunia, tidak terkalahkan sejak November lalu, termasuk kekalahan straight set dari petenis Serbia itu di ATP Finals di London.

BACA JUGA: Satu Tendangan Sekaligus, kata Naomi Osaka saat ekspektasi melonjak

“Dia sangat solid. Juga, saya mendengar (komentator) Jim Courier memanggilnya pemain catur ahli karena cara dia secara taktis menempatkan dirinya di lapangan, dan itu benar,” kata Djokovic.

“Kau tahu, dia pasti pemain tenis yang sangat pintar.”

Djokovic memasuki penentu kesembilan di Melbourne Park saat ia menargetkan gelar Slam ke-18 untuk menutup jarak dari Roger Federer dan Rafael Nadal, yang masing-masing memiliki 20 poin.

Tetapi pemain berusia 33 tahun itu mengatakan meski pengalaman jelas merupakan keuntungan, Medvedev akan menjadi musuh yang tangguh.

Petenis Serbia itu memegang rekor fenomenal karena tidak pernah kalah di final di lapangan biru Melbourne yang terkenal dalam delapan upaya selama 13 tahun.

Djokovic juga akan memainkan final Grand Slam ke-28. Ini akan menjadi yang kedua bagi petenis Rusia itu.

“Tentu saja itu menambah kepercayaan diri, sebelum masuk ke final, mengetahui bahwa saya tidak pernah kalah di final atau semifinal hanya membuat saya merasa lebih nyaman berada di lapangan,” kata Djokovic.

“Tapi setiap tahun berbeda, meski itu memiliki efek mental pada saya. Mungkin pada lawan saya, saya tidak tahu, tapi bagi saya itu pasti memiliki efek positif.

“Tapi itu bukan faktor penentu dalam cara pertandingan akan maju, karena setiap tahun berbeda.”

– ‘Dia favorit’ –

Medvedev, yang sejauh ini hanya kehilangan dua set, mengatakan bahwa meskipun memiliki semua momentum, ia akan pergi ke final sebagai tim yang tidak diunggulkan.

“Dia favorit karena tidak kalah. Delapan kali dia berada di sini di semifinal, dia memenangkan turnamen,” kata pemain berusia 25 tahun itu.

BACA JUGA: Kontroversial di Luar Lapangan, Luhur, Novak Djokovic Misi Ciptakan Sejarah

“Saya, saya … penantang, pria yang menantang pria yang delapan kali tampil di final dan menang delapan kali. Dan saya senang karenanya.

“Saya tahu bahwa untuk mengalahkannya Anda hanya perlu menunjukkan tenis terbaik Anda, menjadi yang terbaik secara fisik mungkin empat atau lima jam, dan menjadi yang terbaik secara mental mungkin selama lima jam,” tambahnya.

Medvedev, yang juga mencapai final AS Terbuka 2019, kalah dari Nadal, memiliki senjata untuk mengganggu Djokovic, dengan servis keras, pengembalian tak henti-hentinya, dan pergerakan luar biasa saat ia menargetkan gelar perdana Grand Slam.

Dua belas dari 20 kemenangan beruntunnya adalah melawan 10 pemain teratas dan dia telah memenangkan tiga dari empat pertandingan terakhirnya melawan 17 kali juara Grand Slam Serbia.

“Memainkan Novak tujuh kali adalah pengalaman yang luar biasa,” katanya.

“(Tapi) saya pikir ketika dia berada di zona dia tidak melewatkan. Dia turun garis, cross, forehand, backhand, dia tidak ketinggalan. Itulah bagian tersulit bermain melawan dia.”

AFP


Posted By : Data SGP