Pembeli mengalami kehancuran setelah disuruh memakai topeng

Pembeli mengalami kehancuran setelah disuruh memakai topeng


Oleh Lee Circumnavigator 3m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Durban – Seorang wanita yang menolak memakai topeng di supermarket dan bertengkar dengan staf ritel yang bersikeras memakai topeng menjadi viral secara online setelah drama itu ditangkap di ponsel.

Rekaman kejadian, yang tampaknya terjadi di toko Pick n Pay telah dibagikan di halaman Twitter aktivis Yusuf Abramjee minggu ini dan telah dilihat lebih dari 133.000 kali.

Tidak jelas di mana Pick n Pay insiden itu terjadi atau kapan, tetapi wanita yang tampaknya membeli dua potong roti itu melontarkan omelan setelah disuruh memakai topeng.

Menunjuk jarinya ke arah staf, dia mengatakan bahwa dia tahu “hak hukum” sebelum mengeluarkan selembar kertas dari tasnya yang dia klaim sebagai artikel berita dari putusan pengadilan pada bulan Juni lalu yang mengatakan bahwa peraturan kuncian tidak konstitusional.

Meskipun Pengadilan Tinggi Gauteng Utara menemukan beberapa aspek dari penguncian keras Afrika Selatan tidak valid dan inkonstitusional, itu tidak membatalkan setiap aspek penguncian.

Faktanya per 1 Februari, tidak memakai topeng di depan umum adalah pelanggaran pidana langsung yang dapat menyebabkan pelanggar dipenjara hingga enam bulan.

Sebelumnya itu telah menjadi tindak pidana hanya jika seseorang menolak untuk memakai tanya ketika diminta oleh petugas penegakan hukum.

Wanita dalam video tersebut mengatakan “kriminal” bahwa “mereka membuat Anda memakai topeng sepanjang hari”.

Komunitas Twitter sangat marah dengan omelan wanita tersebut, dengan beberapa menyebutnya sebagai gerakan klasik “Karen”.

IOL


Posted By : Hongkong Pools