Pencarian Twitter menghubungkan Donald Trump dengan ‘pecundang’

Pencarian Twitter menghubungkan Donald Trump dengan 'pecundang'


Oleh Reuters 25m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Pengguna Twitter yang mencari kata “pecundang” pada hari Sabtu disambut dengan hasil pertama yang tidak biasa: akun Presiden AS Donald Trump.

Hasil pencarian muncul ketika organisasi berita utama menyatakan bahwa pemilih telah menyerahkan kursi kepresidenan kepada lawan Trump, Demokrat Joe Biden, setelah empat hari ketegangan yang menggigit kuku setelah pemilihan Selasa.

Penelusuran untuk “pemenang” di tab “Orang” yang sama di Twitter, yang menyarankan akun untuk diikuti daripada menampilkan hasil dari teks tweet pengguna, mengarah ke akun Biden dan pasangannya, Senator AS Kamala Harris.

Twitter mengatakan hasil secara otomatis dibuat berdasarkan bagaimana orang-orang di aplikasi menggunakan istilah di tweet mereka pada saat itu.

“Jika sebuah akun sering disebutkan di samping istilah tertentu, mereka secara algoritme dapat muncul bersama sebagai asosiasi. Asosiasi ini bersifat temporal dan selalu berubah berdasarkan cara orang men-tweet,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Asosiasi “pecundang” adalah teguran bagi seorang presiden yang selama bertahun-tahun telah menggunakan platform media sosial yang sama untuk mencela orang-orang yang dianggapnya “pembenci dan pecundang.”

Sebelumnya pada hari Sabtu, Twitter menerapkan label peringatan ke tweet Trump yang, dengan huruf besar semua, secara keliru mengklaim bahwa dia telah memenangkan pemilihan. Facebook juga memberi label pada postingan yang sama: “Joe Biden adalah pemenang yang diproyeksikan dalam Pemilihan Presiden AS 2020.”

Perusahaan media sosial telah melabeli banyak postingan presiden dalam beberapa hari terakhir, setelah berjanji untuk mengekang informasi yang salah dalam pemilu dan klaim kemenangan yang prematur.


Posted By : Keluaran HK