Petugas polisi Capitol menuntut Donald Trump atas kerusuhan 6 Januari

Petugas polisi Capitol menuntut Donald Trump atas kerusuhan 6 Januari


Oleh AFP 31 Maret 2021

Bagikan artikel ini:

Washington – Dua petugas Kepolisian Capitol menggugat mantan presiden AS Donald Trump pada Selasa karena menghasut pemberontakan 6 Januari yang menyebabkan puluhan rekan mereka terluka dan satu tewas.

Petugas James Blassingame dan Sidney Hemby mengatakan mereka menderita “luka fisik dan emosional” dalam kerusuhan yang mereka katakan digerakkan oleh Trump, ketika dia berada di minggu-minggu terakhirnya sebagai presiden dan menolak untuk menerima kekalahan pemilihannya.

“Para pemberontak didorong oleh perilaku Trump selama berbulan-bulan dalam membuat para pengikutnya percaya tuduhan salahnya bahwa dia akan dipaksa keluar dari Gedung Putih karena penipuan pemilu besar-besaran,” kata mereka dalam gugatan yang diajukan di pengadilan federal di Washington.

“Massa pemberontak, yang telah dihasut oleh Trump, didorong, dihasut, diarahkan, dan dibantu dan bersekongkol, memaksa melewati dan melewati penggugat dan sesama perwira mereka, mengejar dan menyerang mereka.”

Blassingame, seorang veteran 17 tahun dari kepolisian Capitol, mengatakan dia mengalami luka di kepala dan punggungnya serta menderita secara emosional akibat peristiwa tersebut.

Perwira Afrika-Amerika itu mengatakan dia menjadi sasaran serangan rasis selama serangan terhadap Kongres dari para pendukung Trump.

Hemby, seorang perwira 11 tahun, mengalami cedera tangan dan lutut setelah tertimpa pintu gedung Capitol, dan wajah dan tubuhnya disemprotkan dengan semprotan kimia dalam serangan itu.

“Petugas Hemby biasanya memiliki sikap tenang tetapi telah berjuang untuk mengelola dampak emosional karena diserang tanpa henti,” kata gugatan itu.

Gugatan itu mengumpulkan banyak contoh di mana dikatakan Trump mendorong pemberontakan.

Ini menuduh Trump mengarahkan dan bersekongkol dengan serangan dan baterai dan tekanan emosional, hasutan untuk kerusuhan, dan melanggar undang-undang keselamatan publik.

Para petugas meminta pengadilan untuk kompensasi ganti rugi masing-masing minimal $ 75.000 (sekitar R11 juta) dan jumlah yang tidak disebutkan sebagai ganti rugi.


Posted By : Singapore Prize