Presiden terpilih AS Joe Biden menyatakan ini ‘waktu untuk menyembuhkan’ Amerika yang terpecah belah

Presiden terpilih AS Joe Biden menyatakan ini 'waktu untuk menyembuhkan' Amerika yang terpecah belah


Oleh Reuters 1 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Trevor Hunnicutt, Steve Holland dan Jeff Mason

Wilmington, Delaware / Washington – Presiden terpilih Joe Biden menyatakan ini adalah “waktu untuk menyembuhkan” Amerika yang terpecah belah dalam pidato pertamanya setelah menang pada hari Sabtu dalam pemilihan yang pahit, bahkan ketika Presiden Donald Trump menolak untuk menyerah dan terus maju dengan perkelahian hukum melawan hasilnya.

Kemenangan Biden di negara bagian Pennsylvania yang menjadi medan pertempuran menempatkannya di atas ambang 270 suara Electoral College yang dia butuhkan untuk meraih kursi kepresidenan, mengakhiri empat hari ketegangan yang menggigit kuku dan mengirim para pendukungnya ke jalan-jalan kota besar untuk merayakannya.

“Orang-orang bangsa ini telah berbicara. Mereka telah memberi kami kemenangan yang jelas, kemenangan yang meyakinkan,” kata Biden kepada pendukungnya yang membunyikan klakson dan bersorak di tempat parkir di kota asalnya Wilmington, Delaware.

Demokrat berjanji bahwa sebagai presiden dia akan berusaha untuk menyatukan negara dan “mengerahkan kekuatan kesopanan” untuk memerangi pandemi Covid-19, membangun kembali kemakmuran ekonomi, menjamin perawatan kesehatan untuk keluarga Amerika dan membasmi rasisme sistemik.

Tanpa berbicara kepada saingannya dari Partai Republik, Biden berbicara langsung kepada 70 juta orang Amerika yang memberikan suara untuk mendukung Trump, beberapa di antaranya turun ke jalan pada hari Sabtu untuk menunjukkan menentang hasil.

“Untuk Anda semua yang memilih Presiden Trump, saya memahami kekecewaan malam ini. Saya sendiri telah kalah beberapa kali. Tapi sekarang, mari kita saling memberi kesempatan. Saatnya menyingkirkan retorika kasar, menurunkan suhu, bertemu lagi, saling mendengarkan lagi, “katanya.

“Ini adalah waktu untuk menyembuhkan di Amerika.”

Dia juga berterima kasih kepada pemilih kulit hitam, mengatakan bahwa bahkan pada saat-saat terendah kampanyenya, komunitas Afrika-Amerika telah membelanya. “Mereka selalu mendukungku, dan aku akan mendukungmu,” katanya.

Biden diperkenalkan oleh pasangannya, Senator AS Kamala Harris, yang akan menjadi wanita pertama, orang Amerika kulit hitam pertama dan orang Amerika keturunan Asia pertama yang menjabat sebagai wakil presiden, kantor No. 2 di negara itu.

“Sungguh bukti karakter Joe bahwa ia memiliki keberanian untuk mendobrak salah satu penghalang paling substansial yang ada di negara kita, dan memilih seorang wanita sebagai wakil presidennya,” kata Harris.

Selamat mengalir dari luar negeri, termasuk dari Perdana Menteri Inggris yang konservatif Boris Johnson, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, dan Kanselir Jerman Angela Merkel, membuat Trump sulit untuk mendorong klaimnya yang berulang, tanpa bukti, bahwa pemilu itu curang terhadapnya.

Trump, yang sedang bermain golf ketika jaringan televisi besar memproyeksikan saingannya menang, langsung menuduh Biden “terburu-buru untuk berpura-pura menjadi pemenang.” Kelompok pendukung Biden berbaris di dua blok dari rute iring-iringan mobilnya kembali ke Gedung Putih.

“Pemilihan ini masih jauh dari selesai,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Trump telah mengajukan gugatan hukum untuk menantang hasil, tetapi pejabat pemilu di negara bagian di seluruh negeri mengatakan tidak ada bukti penipuan yang signifikan, dan pakar hukum mengatakan upaya Trump tidak mungkin berhasil.

Saat berita kemenangannya pecah, sorak-sorai dan tepuk tangan terdengar di sekitar Washington, dengan orang-orang muncul ke balkon, membunyikan klakson mobil dan membenturkan pot. Gelombang keributan di ibu kota negara berkembang karena semakin banyak orang mengetahui berita tersebut. Beberapa terisak. Musik mulai dimainkan, “We are the Champions” meraung.

Di lingkungan Bedford-Stuyvesant di Brooklyn, beberapa orang berteriak kegirangan saat berita menyebar. Beberapa penduduk menari di tangga darurat, bersorak-sorai sementara yang lain berteriak “ya!” saat mereka lewat.

Pendukung Trump bereaksi dengan kekecewaan, kecurigaan, dan pengunduran diri, menyoroti tugas sulit yang dihadapi Biden untuk memenangkan banyak orang Amerika, terutama di daerah pedesaan, yang percaya Trump adalah presiden pertama yang memerintah dengan sepenuh hati.

“Ini memuakkan dan menyedihkan,” kata Kayla Doyle, seorang pendukung Trump berusia 35 tahun dan manajer Gridiron Pub di Main Street di kota kecil Mifflintown, Pennsylvania. “Saya pikir itu dicurangi.”

Para demonstran pro-Trump yang marah “Hentikan Pencurian” berkumpul di gedung-gedung DPR negara bagian di Michigan, Pennsylvania, dan Arizona. Para pengunjuk rasa di Phoenix meneriakkan, “Kami ingin audit!” Seorang pembicara mengatakan kepada hadirin: “Kami akan menang di pengadilan!”

Ada beberapa contoh pendukung Trump dan Biden yang saling berhadapan, seperti yang terjadi antara dua kelompok yang masing-masing berjumlah sekitar 100 orang di Harrisburg, Pennsylvania, tetapi tidak ada laporan langsung tentang kekerasan yang ditakuti banyak orang. Protes pro-Trump sebagian besar memudar ketika hasilnya tenggelam.

Sebelum pemilihan, Trump menolak untuk melakukan transfer kekuasaan secara damai jika dia kalah, dan dia secara salah menyatakan kemenangan jauh sebelum penghitungan selesai.

Mantan dan pemimpin politik sekarang juga mempertimbangkan, termasuk ucapan selamat dari mantan Presiden Demokrat Barack Obama, yang menjabat sebagai wakil presiden Biden, dan Senator Republik AS Mitt Romney. Senator sekutu Trump Lindsey Graham meminta Departemen Kehakiman untuk menyelidiki klaim penyimpangan suara.

Deklarasi jaringan untuk Biden datang di tengah kekhawatiran dalam tim Trump tentang strategi ke depan dan tekanan padanya untuk memilih tim hukum profesional untuk menguraikan di mana mereka yakin penipuan pemilih terjadi dan memberikan bukti.

Sekutu Trump menjelaskan bahwa presiden tidak berencana untuk menyerah dalam waktu dekat.

Seorang loyalis Trump mengatakan presiden tidak siap untuk mengakui kekalahan meskipun tidak akan ada cukup surat suara yang dikeluarkan untuk mengubah hasil. “Ada kepastian matematis bahwa dia akan kalah,” kata loyalis itu.

Kemenangan Biden mengakhiri kepresidenan empat tahun Trump yang kacau di mana ia mengecilkan pandemi mematikan, memberlakukan kebijakan imigrasi yang keras, meluncurkan perang perdagangan dengan China, merobek perjanjian internasional dan sangat memecah banyak keluarga Amerika dengan retorikanya yang membara, kebohongan, dan kesediaan untuk meninggalkannya. norma demokrasi.

Pada hari Sabtu, manajer kampanye Trump Bill Stepien mendesak para pendukungnya untuk siap menghadiri protes atau unjuk rasa bahwa kampanye itu “disangga di seluruh negeri,” menurut seseorang yang mengetahui situasi tersebut.

TUGAS SULIT KE DEPAN

Bagi pendukung Biden, sudah sepantasnya Pennsylvania memastikan kemenangannya. Dia lahir di kota industri Scranton di timur laut negara bagian itu dan, menggembar-gemborkan kredensial kelas menengahnya, mengamankan nominasi Demokrat dengan janji untuk memenangkan kembali pemilih kelas pekerja yang telah mendukung Trump pada 2016.

Dia meluncurkan kampanyenya di Pittsburgh tahun lalu dan menutupnya dengan rapat umum di sana pada hari Selasa. Itu adalah perlombaan ketat di negara-negara industri seperti Pennsylvania, Michigan, Wisconsin dan Minnesota, tetapi Biden berbuat cukup banyak untuk menang.

Dia menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini termasuk upaya yang dipimpin oleh Partai Republik untuk membatasi pemungutan suara melalui surat pada saat sejumlah besar orang akan memberikan suara melalui surat karena pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 236.000 orang di Amerika Serikat.

Ketika Biden memasuki Gedung Putih pada 20 Januari, orang tertua yang menjabat pada usia 78 tahun, dia kemungkinan akan menghadapi tugas yang sulit untuk memerintah di Washington yang sangat terpolarisasi, yang digarisbawahi oleh rekor jumlah pemilih nasional.

Kedua belah pihak mencirikan pemilu 2020 sebagai salah satu yang paling penting dalam sejarah AS, sama pentingnya dengan suara selama Perang Saudara 1860-an dan Depresi Besar 1930-an.

Kemenangan Biden didorong oleh dukungan kuat dari kelompok-kelompok termasuk wanita, Afrika-Amerika, pemilih kulit putih dengan gelar sarjana dan penduduk kota. Dia mengalahkan Trump dengan lebih dari empat juta suara dalam penghitungan suara populer nasional.

Biden, yang telah menghabiskan setengah abad dalam kehidupan publik sebagai senator AS dan kemudian menjadi wakil presiden di bawah pendahulu Trump, Obama, akan mewarisi negara yang berada dalam kekacauan atas pandemi dan perlambatan ekonomi terkait, serta protes terhadap rasisme dan kebrutalan polisi.

Biden mengatakan prioritas pertamanya adalah mengembangkan rencana untuk menahan dan pulih dari pandemi, berjanji untuk meningkatkan akses ke pengujian dan, tidak seperti Trump, untuk memperhatikan saran dari pejabat kesehatan masyarakat dan ilmuwan terkemuka.

Selain menjinakkan krisis kesehatan, Biden menghadapi tantangan besar untuk memperbaiki kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh Covid-19. Sekitar 10 juta orang Amerika dipecat selama penguncian virus corona tetap menganggur, dan program bantuan federal telah berakhir.

Perekonomian AS secara teknis masih dalam resesi, dan prospek kembalinya bekerja bagi jutaan orang masih suram, terutama di industri jasa seperti perhotelan dan hiburan, di mana kehilangan pekerjaan melanda wanita dan minoritas dengan sangat keras.

Biden juga telah berjanji untuk mengembalikan rasa kenormalan ke Gedung Putih setelah menjadi presiden di mana Trump memuji para pemimpin asing otoriter, meremehkan aliansi global yang telah berlangsung lama, menolak untuk menyangkal supremasi kulit putih dan meragukan legitimasi sistem pemilihan AS.

Terlepas dari kemenangannya, Biden akan gagal menyampaikan penolakan besar-besaran kepada Trump yang diharapkan Demokrat, yang mencerminkan dukungan mendalam yang masih dipertahankan presiden.

Ini bisa mempersulit janji kampanye Biden untuk membalikkan bagian-bagian penting dari warisan Trump. Ini termasuk pemotongan pajak Trump yang sangat menguntungkan perusahaan dan kaya, kebijakan imigrasi garis keras, upaya untuk membongkar undang-undang perawatan kesehatan Obamacare 2010 dan pengabaian Trump terhadap perjanjian internasional seperti perjanjian iklim Paris dan kesepakatan nuklir Iran.

Jika Partai Republik tetap mengontrol Senat AS, mereka kemungkinan akan memblokir sebagian besar agenda legislatifnya, termasuk memperluas perawatan kesehatan dan memerangi perubahan iklim. Prospek itu dapat bergantung pada hasil dari empat balapan Senat yang belum diputuskan, termasuk dua di Georgia yang tidak akan diselesaikan sampai putaran kedua pada bulan Januari.

Bagi Trump, 74, itu adalah akhir yang meresahkan setelah kebangkitan politik yang mencengangkan. Pengembang real estat yang mendirikan merek nasional sebagai tokoh reality TV membuat marah Hillary Clinton dari Partai Demokrat untuk memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2016 dalam pencalonan pertamanya untuk jabatan terpilih. Empat tahun kemudian, dia menjadi presiden AS pertama yang kalah dalam pemilihan ulang sejak Partai Republik George HW Bush pada 1992.

Terlepas dari pembatasan imigrasi yang kejam, Trump membuat terobosan mengejutkan dengan para pemilih Latin. Dia juga memenangkan negara bagian medan pertempuran seperti Florida, di mana janjinya untuk memprioritaskan ekonomi bahkan jika itu meningkatkan ancaman virus korona tampaknya bergema.

Namun, pada akhirnya, Trump gagal untuk secara signifikan memperluas daya tariknya melampaui pemilih kulit putih pedesaan dan kelas pekerja yang berkomitmen yang memeluk populisme sayap kanan dan nasionalisme “America First”.

Duane Fitzhugh, seorang guru berusia 52 tahun yang merayakan kemenangan Biden di luar Hotel Trump di Washington, mengatakan seolah-olah pesona jahat sedang diangkat.

“Rasanya seperti bencana alam yang terjadi di negara ini empat tahun lalu dan kami telah menunggu bertahun-tahun untuk mengakhirinya,” katanya.


Posted By : Keluaran HK