‘Salah satu kemenangan terbaik saya’ saat Daniil Medvedev memenangkan gelar ATP Finals

'Salah satu kemenangan terbaik saya' saat Daniil Medvedev memenangkan gelar ATP Finals


Oleh AFP 1 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

LONDON – Daniil Medvedev bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan juara AS Terbuka Dominic Thiem dalam pertemuan yang mencekam dan memenangkan gelar terbesar dalam karirnya di Final ATP pada hari Minggu.

Unggulan keempat Rusia itu menjadi yang terbaik kedua untuk periode besar di O2 Arena yang kosong tetapi menemukan jalan kembali ke kontes dan menang 4-6, 7-6 (7/2), 6-4.

Medvedev, yang mengalahkan juara lima kali Novak Djokovic dan petenis peringkat dua dunia Rafael Nadal awal pekan ini, adalah orang pertama yang mengalahkan ketiga pemain peringkat teratas dunia itu pada akhir musim.

Raksasa Rusia, 24, sekarang telah memenangkan 10 pertandingan berturut-turut setelah gelarnya awal bulan ini di Paris Masters dan kemenangannya akan terasa manis setahun setelah debut tanpa kemenangan di London.

Tapi itu adalah kekalahan menyakitkan bagi Thiem, yang juga kalah di final ajang elite delapan orang tahun lalu, dari Stefanos Tsitsipas.

“Sangat cocok,” kata Medvedev. “Salah satu kemenangan terbaik saya, dua jam 42 menit, tiga set melawan pemain luar biasa.

“Dominic, selamat atas pencapaianmu dalam karirmu. Namamu sudah ada dalam sejarah buku tenis.

“Luar biasa. Anda memenangkan Grand Slam tahun ini. Anda bermain luar biasa. Saya harap kami akan memiliki lebih banyak pertandingan yang akan datang pada kesempatan besar seperti ini.”

Thiem berhasil melewati tekanan awal dari Medvedev dan mengamankan break pertama pertandingan pada game kelima, ketika petenis Rusia itu melakukan kesalahan ganda.

Dia menyegel set tersebut dengan cara yang menguntungkan ketika forehand-nya memotong net dan melewati raket Medvedev.

Medvedev, yang bangkit dari ketertinggalan satu set melawan Nadal pada pertandingan empat besar hari Sabtu, membuat awal yang solid pada set kedua.

Tapi Thiem tetap mencintai di game keempat, terlihat nyaman saat raksasa Rusia itu mencari jalan kembali ke pertandingan.

Unggulan ketiga berusia 27 tahun itu memiliki peluang untuk mendapatkan istirahat yang berpotensi menentukan tetapi mereka melewatinya dan dia berteriak dengan frustrasi ketika dia menyia-nyiakan peluangnya.

Petenis Austria itu jatuh ke lapangan biru pada awal game kedelapan dan mendapati dirinya sendiri break point tapi tetap tangguh, dengan Medvedev terlihat lebih kuat saat set terus berlanjut.

Daniil Medvedev berjabat tangan dengan Dominic Thiem dari Austria setelah pertandingan mereka. Gambar: Toby Melville / Reuters

Set kedua berakhir dengan tie-break. Setelah pulih dari 0-4 untuk memenangkan tie-break yang menentukan melawan Djokovic pada hari Sabtu, Thiem merasakan obatnya sendiri saat Medvedev mengubah defisit 2-0 menjadi kemenangan 7-2.

Petenis Austria itu tampaknya berjuang untuk mengatasi kecepatan yang menghukum pada set ketiga dan Medvedev tidak memberinya ritme untuk melakukan pukulan ground stroke yang besar.

Dia akhirnya memecahkan permainan kelima, ketika Rusia menghasilkan tendangan voli di depan gawang untuk mematahkan.

Mereka tetap di bawah tekanan dan harus berjuang keras untuk menghindari jeda lagi.

Tapi yang harus dilakukan Medvedev sekarang hanyalah menjaga keberaniannya. Dia melakukannya saat dia melayani untuk kemenangan.

“Tentu saja saya kecewa, tapi di saat yang sama saya juga bangga dengan performa sepanjang pekan ini,” kata Thiem. “Daniil benar-benar pantas mendapatkannya. Itu pertandingan yang luar biasa.”

Medvedev adalah orang Rusia pertama yang memenangkan ATP Finals sejak 2009, ketika Nikolay Davydenko menang pada edisi pertama final musim yang diadakan di London. Tahun depan, turnamen pindah ke Turin di Italia.

AFP


Posted By : Data SGP