Sebagai warga negara biasa, Donald Trump akan menghadapi kesengsaraan hukum

Sebagai warga negara biasa, Donald Trump akan menghadapi kesengsaraan hukum


Oleh Reuters 2 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Oleh Makini Brice dan Jan Wolfe

Washington – Sejak menjabat pada Januari 2017, Presiden Donald Trump telah dikepung oleh tuntutan hukum perdata dan investigasi kriminal di lingkaran dalamnya.

Dengan Demokrat Joe Biden merebut kursi kepresidenan pada hari Sabtu, menurut semua jaringan televisi utama AS, kesengsaraan hukum Trump kemungkinan akan semakin dalam karena pada bulan Januari ia akan kehilangan perlindungan yang diberikan sistem hukum AS kepada presiden yang sedang menjabat, kata mantan jaksa penuntut.

Berikut adalah beberapa tuntutan hukum dan penyelidikan kriminal yang mungkin menghantui Trump saat dia meninggalkan jabatannya.

PROSEKUTOR NEW YORK

Pengacara Distrik Manhattan Cyrus Vance, yang menegakkan hukum negara bagian New York, telah melakukan penyelidikan kriminal terhadap Trump dan Organisasi Trump selama lebih dari dua tahun.

Penyelidikan awalnya berfokus pada pembayaran uang diam-diam yang dibayarkan mantan pengacara Trump dan pemecah masalah Michael Cohen sebelum pemilu 2016 kepada dua wanita yang mengatakan mereka melakukan hubungan seksual dengan Trump, yang dibantah oleh presiden.

Vance, seorang Demokrat, telah menyarankan dalam pengajuan pengadilan baru-baru ini bahwa penyelidikannya sekarang lebih luas dan dapat berfokus pada penipuan bank, pajak dan asuransi, serta pemalsuan catatan bisnis.

Trump dari Partai Republik menyebut kasus Vance sebagai pelecehan bermotif politik.

Kasus ini menarik perhatian karena upaya Vance untuk mendapatkan pengembalian pajak Trump selama delapan tahun. Pada bulan Juli, Mahkamah Agung AS, yang menyangkal tawaran Trump untuk menyembunyikan pengembalian, mengatakan presiden tidak kebal dari penyelidikan kriminal negara saat menjabat, tetapi dapat meningkatkan pertahanan lain untuk panggilan pengadilan Vance.

Vance kemungkinan pada akhirnya akan menang dalam memperoleh catatan keuangan Trump, kata para ahli hukum.

Departemen Kehakiman AS mengatakan presiden yang menjabat tidak dapat didakwa. Vance tidak terikat oleh kebijakan itu karena dia bukan jaksa federal, tetapi dia mungkin masih enggan menuntut Trump karena ketidakpastian apakah kasus itu konstitusional, kata Harry Sandick, mantan jaksa penuntut di New York.

“Kekhawatiran itu akan hilang ketika Trump meninggalkan jabatannya,” kata Sandick.

Investigasi tersebut merupakan ancaman bagi Trump, kata Corey Brettschneider, seorang profesor ilmu politik di Brown University.

“Fakta bahwa mereka telah mengeluarkan surat panggilan pengadilan dan telah mengajukan tuntutan sampai ke Mahkamah Agung menunjukkan bahwa ini adalah investigasi kriminal yang sangat serius terhadap presiden,” kata Brettschneider.

PROBE DEPARTEMEN KEADILAN?

Trump mungkin menghadapi tuntutan pidana yang diajukan oleh Departemen Kehakiman AS, yang dipimpin oleh Jaksa Agung AS yang baru.

Beberapa ahli hukum mengatakan Trump dapat menghadapi biaya penghindaran pajak penghasilan federal, merujuk pada laporan New York Times bahwa Trump membayar $ 750 dalam pajak penghasilan federal pada tahun 2016 dan 2017.

“Anda mendapatkan berita dari New York Times yang menunjukkan semua jenis indikasi penipuan pajak,” Nick Akerman, pengacara di Dorsey & Whitney dan mantan jaksa federal.

Akerman mengingatkan bahwa tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti sebelum melihat semua bukti.

Trump telah menolak temuan dari laporan Times, men-tweet bahwa dia telah membayar pajak jutaan dolar tetapi berhak atas depresiasi dan kredit pajak.

Tuntutan semacam itu akan sangat kontroversial, dan Departemen Kehakiman dapat memutuskan bahwa tuduhan Trump tidak untuk kepentingan publik bahkan jika ada bukti pelanggaran pidana.

Biden telah mendekati pertanyaan itu dengan sangat hati-hati, mengatakan dia tidak akan mengganggu penilaian Departemen Kehakimannya.

Biden mengatakan kepada National Public Radio pada bulan Agustus bahwa mengejar tuntutan pidana terhadap pendahulunya akan menjadi “hal yang sangat, sangat tidak biasa dan mungkin tidak terlalu – bagaimana saya bisa mengatakannya? – baik untuk demokrasi.”

Seorang pengacara Trump tidak membalas permintaan komentar.

PENYIDIKAN PENIPUAN SIPIL NEW YORK

Jaksa Agung New York, Letitia James, memiliki investigasi penipuan pajak aktif terhadap Trump dan perusahaan keluarganya, Trump Organization.

Penyelidikan oleh James, seorang Demokrat, dimulai setelah mantan pengacara Trump Cohen mengatakan kepada Kongres bahwa presiden menaikkan nilai aset untuk menghemat uang untuk pinjaman dan asuransi dan mengempiskannya untuk mengurangi pajak real estat.

Organisasi Trump berpendapat bahwa kasus tersebut bermotif politik.

Penyelidikan tersebut adalah penyelidikan perdata, yang berarti dapat mengakibatkan sanksi finansial tetapi bukan hukuman penjara.

Putra Trump, Eric Trump, wakil presiden eksekutif untuk perusahaan tersebut, digulingkan pada bulan Oktober karena apa yang digambarkan oleh Jaksa Agung sebagai keterlibatan dekatnya dalam satu atau lebih transaksi yang sedang ditinjau.

E. JEAN CARROLL

E.Jean Carroll, mantan penulis majalah Elle, menggugat Trump karena pencemaran nama baik pada 2019 setelah presiden membantah tuduhan Carroll bahwa dia memperkosanya pada 1990-an dan menuduhnya berbohong untuk meningkatkan penjualan sebuah buku.

Pada bulan Agustus, seorang hakim negara bagian mengizinkan kasus itu dilanjutkan, yang berarti pengacara Carroll dapat mencari sampel DNA dari Trump untuk dicocokkan dengan gaun yang katanya dia kenakan di department store New York City.

Seorang hakim federal di Manhattan menolak tawaran Departemen Kehakiman AS untuk menggantikan Trump sebagai tergugat pemerintah federal dalam kasus tersebut. Hakim Distrik AS Lewis Kaplan di Manhattan mengatakan bahwa Trump tidak membuat pernyataannya tentang Carroll dalam lingkup pekerjaannya sebagai presiden.

Barbara McQuade, seorang profesor hukum di University of Michigan, mengatakan dia berharap Departemen Kehakiman Biden meninggalkan upaya untuk melindungi Trump dari kasus tersebut.

“Tampaknya tidak mungkin bagi DOJ untuk terus mengejar apa yang saya lihat sebagai argumen sembrono dalam pemerintahan baru,” kata McQuade, mantan jaksa federal.

ZERVOS MUSIM PANAS

Trump juga menghadapi gugatan oleh Summer Zervos, seorang kontestan tahun 2005 di reality show televisi Trump “The Apprentice,” yang mengatakan Trump menciumnya di luar keinginannya pada pertemuan tahun 2007 dan kemudian meraba-raba dia di sebuah hotel.

Setelah Trump menyebut Zervos pembohong, dia menggugatnya karena pencemaran nama baik.

Trump mengatakan dia kebal dari gugatan karena dia adalah presiden.

Kasus tersebut telah ditangguhkan sementara pengadilan banding negara bagian New York meninjau keputusan Maret 2019 bahwa Trump harus menghadapi kasus tersebut saat dia menjabat. Argumen kekebalan Trump tidak akan berlaku lagi setelah dia keluar dari jabatannya.


Posted By : Keluaran HK