TONTON: Setahun Covid-19 di SA

TONTON: Setahun Covid-19 di SA


Oleh AFP 20 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Maryke Vermaak

Johannesburg – Setelah setahun berjuang melawan virus korona, petugas kesehatan yang kelelahan di Afrika Selatan merayakan penurunan kasus tetapi takut gelombang infeksi lain – sebuah skenario yang bisa menyerang hanya beberapa bulan dari sekarang.

“Kami lega sekarang karena jumlahnya turun dan pasien tidak lagi sakit,” kata perawat Constance Mathibela kepada AFP di Rumah Sakit Tembisa, di sebuah kota di timur Johannesburg.

Setelah epidemi menyerang, rumah sakit “hampir penuh setiap hari,” kenangnya.

“Tidak ada waktu ketika kami memiliki bangsal (Covid) kosong. Itu hanya (aliran) hal-hal yang terus menerus.”

Afrika Selatan mencatat kasus pertama virus korona pada 5 Maret tahun lalu.

Video: Maryke Vermaak / AFP

Sejak itu telah melalui dua badai virus, mencatat lebih dari 1,5 juta kasus dan lebih dari 50.000 kematian – tertinggi di seluruh Afrika.

Tetapi pada hari Minggu Presiden Cyril Ramaphosa menyatakan bahwa gelombang kedua, yang dipicu oleh varian baru yang lebih menular, sekarang telah berakhir.

Penghitungan nasional infeksi baru harian turun menjadi lebih dari 500 minggu ini setelah memuncak pada lebih dari 21.000 pada 7 Januari.

Pengumuman Ramaphosa merupakan kabar gembira bagi banyak pekerja medis yang berada di ambang kelelahan.

Tetapi dengan dorongan vaksinasi yang baru dimulai bulan lalu, mereka juga bersiap untuk kemungkinan gelombang ketiga.

Para ilmuwan percaya itu bisa mendarat dengan permulaan musim dingin di belahan bumi selatan, sekitar Mei atau Juni.

‘Sangat menakutkan’

Para pekerja di Tembisa – rumah sakit umum di kotapraja yang secara alternatif dieja Tembisa – mengenang gelombang gelombang sebelumnya.

“Awalnya sangat menakutkan karena kami sama sekali tidak mengenal Covid,” kata Mathibela, perawat pertama yang bekerja di bangsal Covid-19 di rumah sakit tersebut.

Perawat senior lainnya, Salome Nkoana, mengatakan bahwa pada masa-masa awal itu, pekerja garis depan berjuang untuk merawat pasien yang menderita infeksi yang tidak dikenal, sambil khawatir mereka juga bisa jatuh sakit.

Perawat Salome Nkoana, penjabat manajer operasional bangsal Covid-19 di Rumah Sakit Tembisa, memeriksa riwayat pasien. Gambar: Guillem Sartorio / AFP

“Setiap hari ketika aku pulang, aku berdoa … ‘Tuhan, bisakah Engkau membantuku melalui ini?'”

“Sekarang saya kelelahan, saya perlu izin,” kata perawat itu, mengenakan scrub biru, sambil memeriksa catatan pasien.

Salah satu aspek epidemi yang paling sedikit terdokumentasi adalah korban jiwa yang menimpa petugas kesehatan saat mereka menyaksikan pasien berjuang melawan penyakit tersebut dan meninggal dunia.

“Kami sangat tertekan, kami semua,” kata Nkoana, mengenang hari yang mengerikan ketika lima pasien meninggal.

“Secara emosional, hal itu sangat membuat kami stres,” kata Phuti Kobo, 39, manajer lingkungan lainnya. “Satu kematian (sendirian) sudah cukup untuk membuat perawat trauma.”

Sister Phuti Kobo bekerja di bangsal Covid-19 di dalam Rumah Sakit Tembisa. Gambar: Marco Longari / AFP

“Jika Anda mengalami lebih dari lima kali sehari, itu benar-benar trauma, tetapi kami berhasil melewati semuanya.”

Sekarang “bangsal jauh lebih tenang … tidak ada lagi pasien yang berventilasi,” tambahnya dengan riang.

Di bangsal pria, seorang pasien Covid-19 yang mengenakan piyama rumah sakit bergaris-garis hijau-putih, berbaring di tempat tidur, mendengarkan musik di earphone-nya – terapi untuk kecemasan saat ia menjalani perawatan.

AFP diberikan akses ke rumah sakit setelah beberapa permintaan dalam menghadapi pemadaman media secara de facto di lembaga perawatan kesehatan selama pandemi.

Ketakutan akan gelombang ketiga

Jumlah penerimaan Covid harian di Tembisa telah turun sekitar 80 persen dari puncaknya awal tahun ini, dari sekitar 100 menjadi sekitar 20.

Pasien terinfeksi Covid-19 di bangsal nomor 20 Rumah Sakit Tembisa. Gambar: Guillem Sartorio / AFP

Tapi penyerahan itu mungkin hanya sementara.

“Kami hanya membayangkan betapa buruknya ini, betapa buruknya itu,” kata Kobo.

“Apakah akan sama dengan gelombang pertama atau kedua atau akan lebih buruk?”

Sisi positifnya, musuh jauh lebih dikenal saat ini daripada setahun yang lalu.

Direktur klinis rumah sakit, Dr Saziwe Mbekeli, mengatakan perencanaan sudah berjalan untuk kemungkinan lonjakan kasus baru.

“Kami akan jauh lebih bijak saat mendekati gelombang ketiga,” kata Kobo. “Kami siap.”


Posted By : http://54.248.59.145/