Tuntutan pengadilan untuk menangani perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas dan pembunuhan LGBTQIA +

Tuntutan pengadilan untuk menangani perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas dan pembunuhan LGBTQIA +


Oleh Mwangi Ghathu 1 jam yang lalu

Bagikan artikel ini:

Cape Town – Anggota dari Western Cape ANC Women’s League (ANCWL), gender dan aktivis LGBTQIA + menyerahkan nota keluhan terkait kekerasan berbasis gender kepada Presiden Hakim Western Cape John Hlophe. Mereka menuntut tindakan.

Dipimpin oleh penyelenggara provinsi ANCWL Belinda Landingwe dan koordinator provinsi Lulama Jelele, kelompok tersebut mengatakan bahwa memorandum yang mereka ingin berikan kepada Ketua Mahkamah Agung Mogoeng Mogoeng untuk ditindaklanjuti, adalah salah satu cara mereka menandai 16 hari Tanpa Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak-anak di bawah tema: Kesetaraan Generasi.

Membaca memorandum tersebut, Landingwe berkata: “Perempuan terus berada di tangga paling bawah di semua bagian masyarakat, terutama di sektor publik dan swasta.

“Kehakiman, khususnya Mahkamah Konstitusi, seharusnya menjadi harapan terakhir bagi warganya. Tantangan kami adalah banyak perempuan dan orang miskin yang kehilangan kepercayaan pada sistem, termasuk peradilan karena cara penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak.

“Salah satu area yang menonjol dari kemerosotan nilai-nilai positif itu adalah pembunuhan mengerikan terhadap perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas, dan komunitas LGBTQIA +.

Anggota Liga Wanita ANC Western Cape (ANCWL), gender dan aktivis LGBTQIA + menyerahkan nota keluhan kepada Presiden Hakim Western Cape John Hlophe. Gambar: Ayanda Ndamane / Kantor Berita Afrika
Anggota Liga Wanita ANC Western Cape (ANCWL), gender dan aktivis LGBTQIA + menyerahkan nota keluhan kepada Presiden Hakim Western Cape John Hlophe. Gambar: Ayanda Ndamane / Kantor Berita Afrika

“Perempuan harus naik pangkat dalam sistem peradilan. Kami menyerukan de-rasialisasi dan dekolonisasi sistem peradilan dan peradilan… menuju sistem peradilan yang ditransformasikan dengan kapasitas untuk meningkatkan kesetaraan dan membela hak-hak kaum minoritas dan perempuan. ”

Menanggapi memorandum tersebut, Hakim Hlophe mengatakan: “Saya yakin kekhawatiran yang diungkapkan adalah sah, tetapi semua pemangku kepentingan memiliki peran yang sangat penting untuk dimainkan. Tingkat pembunuhan wanita di Afrika Selatan sangat mengejutkan. Ini lebih dari 20% lebih tinggi daripada di bagian dunia lainnya.

“Para hakim sendiri perlu peka dan itulah mengapa misalnya dalam masalah femisida saya sejauh mungkin mencoba mengalokasikan hakim perempuan untuk menyidangkan kasus.”

Tanjung Argus


Posted By : Keluaran HK