Yvonne Chaka Chaka memanggang untuk memberikan komentar tentang vaksin Covid-19

Yvonne Chaka Chaka memanggang untuk memberikan komentar tentang vaksin Covid-19


Oleh Reporter Hiburan 32m yang lalu

Bagikan artikel ini:

Penyanyi lokal Yvonne Chaka Chaka mendapat kecaman karena berkomentar di Twitter terkait vaksin virus corona.

Sejak Presiden Cyril Ramaphosa mengumumkan penguncian level 3 yang disesuaikan pada akhir Desember tahun lalu, orang Afrika Selatan menemukan penghiburan di internet sebagai bentuk hiburan mereka.

Dia juga berbicara kepada negara itu pada 11 Januari untuk menjelaskan peluncuran vaksin Covid-19 – yang akan diprioritaskan untuk pekerja garis depan.

Orang-orang mengungkapkan pandangan mereka tentang vaksin tersebut, dan penyanyi wanita adalah salah satunya.

Mengambil ke Twitter pada hari Senin, pelantun “From Me To You” itu bertanya mengapa vaksin Covid-19 diproduksi begitu cepat dan mengapa belum ada vaksin untuk HIV dan malaria.

Dia berkata: “Vaksin, Vaksin. Kami masih belum memiliki satu untuk Malaria non untuk HIV, tetapi dalam beberapa bulan kami memiliki satu untuk Covid dapatkah seseorang memberi tahu saya bagaimana mungkin ini @WHO @EU_Partnerships @UN @NEPAD_Agency @PresidencyZA @Davos @unwomenafrica. ”

Tweeps menanggapi tweet Chaka Chaka dengan mengungkapkan kekecewaan padanya.

“Dia adalah Duta Besar PBB untuk menikah dengan seorang dokter. Sebagai pengagum lama, saya sangat kecewa, ”komentar Madeleine Fullard.

Pengguna Twitter lainnya, Kagiso Phokane berkata: “Sigh … Mama Afrika, Putri Afrika atau apa pun yang Anda bayangkan. Tolong saya mohon Anda untuk meluangkan beberapa menit dari waktu studio Anda dan meneliti virus ini masing-masing di internet dan mungkin, mungkin saja… ”

Tahun lalu, Reuters merilis artikel pengecekan fakta tentang pertanyaan serupa yang dibuat secara online. Membongkar kekhawatiran penentang.

“Menemukan vaksin HIV telah menjadi tantangan karena virus ‘bermutasi dengan cepat dan memiliki cara unik untuk menghindari sistem kekebalan’, menurut Institut Penyakit Menular dan Alergi Nasional NIH.

“Sementara vaksin tipikal meniru ‘tanggapan kekebalan pasien yang pulih,’ tidak ada kasus yang terdokumentasi tentang orang yang hidup dengan HIV mengembangkan tanggapan kekebalan yang membersihkan infeksi ‘.

“Sementara vaksin biasanya merupakan virus yang dilemahkan atau dilemahkan, ‘HIV yang tidak aktif tidak efektif dalam menimbulkan tanggapan kekebalan dalam uji klinis’ dan ‘bentuk HIV yang hidup terlalu berbahaya untuk digunakan’.”

Dalam buletin Organisasi Kesehatan Dunia, Profesor Malcolm Molyneux, yang telah melakukan penelitian tentang malaria selama bertahun-tahun, mengomentari pengembangan vaksin malaria: “Pengalaman pertama saya adalah ketika saya diminta untuk berada di papan pemantauan keamanan data ( DSMB) untuk calon vaksin malaria, yang dikembangkan di Kolombia, disebut SPf66. ”

“Ketika berita tentang vaksin menjadi berita utama di seluruh dunia sebagai akhir dari kutukan malaria pada 1993, saya pergi sebagai ketua DSMB ke (Republik Bersatu) Tanzania untuk melihat bagaimana percobaan besar sedang dilakukan.

“Hasilnya mengarah ke kemanjuran tetapi dengan signifikansi ambang batas. Saya juga mengamati uji coba berikutnya dari produk yang sama yang dilakukan di Gambia dan Thailand, yang tidak menunjukkan kemanjuran sama sekali terhadap infeksi atau penyakit malaria.

“Banyak yang telah dipelajari tentang cara melakukan dan menafsirkan uji coba melawan malaria, tetapi kami masih belum memiliki vaksin.”


Posted By : https://joker123.asia/